Zona Ekonomi Filipina Secara Resmi Akan Meluncurkan Cryptocurrency pada bulan Juli

Tak perlu jago trading, Cukup trading di BybitGlobal Anda akan profit! Yuk Register sekarang Bonus $20 menanti anda. Plus, sebuah kartu hadiah senilai hingga $500 menanti!

Zona Ekonomi Filipina – Dalam langkah yang dirancang untuk menempatkan Filipina pada peta blockchain, Cagayan Economic Zone Authority (CEZA), zona ekonomi khusus di ujung utara Filipina, mengumumkan rencana untuk meluncurkan cryptocurrency sendiri secara resmi sebelum akhir bulan ini.

CEZA berharap bahwa aset virtualnya akan digunakan, diterima, dan diadopsi untuk semua transaksi dalam CEZA. Seorang pejabat CEZA yang meminta tidak disebutkan namanya memberi tahu Cryptovest bahwa kepala CEZA, pengacara Raul Lambino akan menandatangani lisensi layanan transaksi digital blockchain untuk Bursa Mata Uang Digital CZC Apsaras Group pada tanggal 26 Juli pada upacara resmi di Edsa Shangri-La Hotel di Kota Mandaluyong , Filipina.

Selama acara, CEA dan Apsaras juga akan mengeluarkan pengumuman bersama untuk mempromosikan CEZA Coin dan proyek-proyek Pertukaran Mata Uang Digital CZC, di samping mendukung pengembangan aplikasi teknologi blockchain dan bisnis terkait dari platform teknologi blockchain AMBER TIME.

Di bawah bimbingan Lambino, CEZA dengan mantap membangun dirinya sebagai blockchain otoritatif dan hub cryptocurrency di Filipina dengan menarik proyek berbasis blockchain yang bertujuan untuk mengintegrasikan teknologi baru seperti cryptocurrency.

Baca juga :   Hati-Hati, Dusting Attack Strategi Tebaru Untuk Lihat Isi Wallet

Baca juga : Kekuatan pemrosesan jaringan bitcoin tergangu akibat banjir dicina

Di bawah lisensi untuk mengoperasikan pertukaran mata uang cryptocurrency dalam CEZA, Apsaras juga akan mendirikan basis bisnis blockchain inkubasi di dalam zona ekonomi serta mengatur kerja sama reguler dan pertukaran antara penelitian blockchain, produksi dan pembelajaran dalam negeri dan luar negeri untuk menyediakan ruang blockchain yang lebih luas dengan bakat pelatihan, dukungan konsultasi keuangan profesional, dukungan teknis, bantuan daftar pembiayaan dan layanan lainnya.

Semua upaya ini bertujuan untuk mewujudkan ambisi Lambino untuk mendirikan Lembah Silikon Asia di dalam CEZA dan mengubah ecozone menjadi pusat fintech penuh janji. Selama KTT Teknologi Keuangan 2018 baru-baru ini, Lambino mengatakan dia akan fokus pada blockchain dan cryptocurrency untuk mencapai impian itu.

Saat ini, berbagai proyek blockchain telah menandakan niat untuk beroperasi di CEZA, dengan kegiatan yang diproyeksikan termasuk operasi, pertambangan enkripsi, penambangan cryptocurrency, koin awal yang menawarkan asuransi, produksi blockchain, transaksi mata uang virtual, dan lain-lain.

Baca juga :   BMW Bermitra Dengan VeChain Untuk Mengembangkan Platform Keamanan

Dalam sebuah wawancara di sela-sela KTT Global Blockchain yang diadakan di Pasay City bulan lalu, Lambino mengatakan akan mengizinkan penawaran koin awal yang didukung aset untuk proyek-proyek blockchain untuk mencegah penipuan.

“Jika mereka memiliki ICO kita harus mencari tahu apakah ICO mereka didukung aset karena ini yang kami katakan, bahwa ada banyak penipu. Jika mereka menawarkan di pasar koin [digital] awal mereka, mereka mungkin dapat meyakinkan “50 investor tidak curiga dan menjanjikan mereka matahari dan bulan. Ini adalah skema Ponzi. Kami tidak akan mengizinkannya,” katanya.

Join Telegram Informasi | Diskusi Cryptocurrency

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian anda bisa jual disini.

Be the first to comment on "Zona Ekonomi Filipina Secara Resmi Akan Meluncurkan Cryptocurrency pada bulan Juli"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*