Repsol Membeli 8% Dari Perusahaan Blockchain Finboot

Perusahaan Blockchain Finboot

Repsol, salah satu perusahaan energi terbesar di Eropa dan Spanyol, membeli 8% dari Finboot, sebuah perusahaan yang berspesialisasi dalam teknologi blockchain untuk perusahaan minyak. Informasi ini dirilis oleh surat kabar Spanyol El Economista pada 15 Juli.

Finboot, sebuah perusahaan yang terletak di antara Barcelona dan London adalah salah satu perusahaan rintisan yang telah menerima dukungan ekonomi dari Repsol. Perusahaan ini berspesialisasi dalam mengadaptasi solusi blockchain untuk kliennya di berbagai bidang seperti minyak dan gas, penjualan ritel dan banyak lagi.

Menurut laporan itu, Finboot telah mengerjakan proyek blockchain yang disebut BlockLabs. Lab Teknologi Repsol memberikan informasi dan membantu perusahaan mengembangkan platform ini dan memberikan solusi kepada berbagai perusahaan.

Pada saat yang sama, situs web bernama República memberi tahu bahwa Repsol berinvestasi di Finboot melalui dana investasinya yang disebut Repsol Corporate Venturing.

Tentang itu, laporan itu berbunyi sebagai berikut:

“Repsol, melalui dana investasi strategisnya Repsol Corporate Venturing, memasuki kepemilikan saham perusahaan rintisan Spanyol yang berspesialisasi dalam teknologi blockchain Finboot.”

Perlu disebutkan bahwa perusahaan telah berinvestasi di perusahaan lain seperti Nanogap, yang bekerja dengan nanoteknologi, Ample, yang menyediakan solusi mobilitas listrik atau 3D Recreus. Dengan investasi terbaru di Finboot, Repsol memungkinkan untuk membuat operasi komersial lebih mudah dan lebih cepat.

Pada saat yang sama, El Economista menyatakan bahwa Repsol akhirnya dapat menghemat € 400.000 per tahun. Dengan teknologi ini, dimungkinkan untuk meningkatkan proses, mengurangi birokrasi dan juga membuat organisasi jauh lebih efisien. Sesuai laporan yang dirilis oleh El Economista, mereka menginformasikan bahwa teknologi buku besar terdistribusi (DLT) juga dapat digunakan untuk bertukar data dan meningkatkan audit.

“Solusi ini menggunakan teknologi blockchain untuk meningkatkan proses sertifikasi produk petrokimia, meningkatkan efisiensi dalam rantai pasokan,” membaca laporan itu. “Dengan teknologi ini, Repsol berharap dapat menghemat € 400.000 per tahun.”

Ada beberapa perusahaan di seluruh dunia yang mulai bekerja dengan teknologi blockchain. Perusahaan-perusahaan ini termasuk bank, perusahaan keuangan, pusat perawatan kesehatan dan bahkan pemerintah.

Misalnya, Carrefour menggunakan teknologi buku besar terdistribusi untuk melacak produk yang dijualnya di supermarket-supermarketnya di Prancis dan negara-negara lain. Pengguna sekarang dapat memeriksa dari mana produk itu berasal dan bagaimana produk itu datang dari pertanian ke supermarket.

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu di Di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "Repsol Membeli 8% Dari Perusahaan Blockchain Finboot"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*