Penelitian Menunjukkan Ethereum lebih terdesentralisasi daripada Bitcoin

Tak perlu jago trading, Cukup Follow Trader Ahli di Bingbon Anda akan profit! Yuk Register sekarang Bonus $120 menanti anda. Baca panduan lengkap Disini

Menurut Sebuah Penelitian menyebutkan bahwa Ethereum lebih terdesentralisasi daripada Bitcoin, studi ini dilakukan oleh Cornell University yang menunjukkan bahwa jaringan blockchain Ethereum lebih terdesentralisasi daripada Bitcoin, sehingga mengubah persepsi banyak orang terhadap cryptocurrency.

Pada konferensi blockchain Genesis London, yang dirayakan pada Februari tahun ini yang diselenggarakan oleh Binary District, profesor dan ahli cryptocurrency Emin Gün Sirer mengatakan bahwasanya teknologi didistribusikan (DLT) dan dikembangkan oleh Vitalik Buterin, sehingga memberikan tingkat desentralisasi yang lebih tinggi daripada Satoshi .

“ Sebuah Data menunjukkan bahwa node Ethereum berada di ruang latensi, dan juga secara geografis lebih tersebar di seluruh dunia. Node ethereum cenderung berasal dari segala macam tempat, jaringan yang lebih kecil, dan entitas yang tumbuh sendiri, sebagai lawan dari bitcoin node, yang cenderung ditempatkan di pusat data. Studi kami menemukan bahwa mayoritas node Bitcoin, 56%, berada di pusat data, ”kata Sirer.

Dengan pengembangan dan implementasi posterior dari peningkatan yang inovatif seperti Plasma dan Sharding, jaringan harus dapat mendukung aplikasi terdesentralisasi (dapps) dalam skala masal dalam 3 hingga 5 tahun. Sharding akan mengoptimalkan proses penambangan dengan membawa penambang bersama-sama dalam memecahkan masalah matematika, daripada membiarkan mereka menghabiskan daya komputasi untuk berhasil mencapai blok individu. Plasma dimaksudkan untuk mendistribusikan beban tugas di seluruh blockchain yang berbeda dalam Jaringan Ethereum, meminimalkan beban pada blockchain utama.

Baca juga :   Ethereum Classic Labs Akan Tingkatkan Keamanan ETC

Baca juga : Prediksi Harga Stellar, Bitcoin Cash Dan MIOTA – Apakah Saatnya Untuk Di Beli ?

Emin Gün Sirer juga mengomentari teknologi baru yang dikembangkan oleh Intel yang dapat meningkatkan efisiensi DLT,

“SGX adalah teknologi yang sangat menarik, dan merupakan teknologi komputasi tepercaya lainnya, bukan SGX, tetapi oleh vendor lain, yang memberikan jaminan serupa. Sehingga memberi Anda  informasi untuk mengetahui protokol apa yang diikuti orang lain. ”

Pada akhirnya, manfaat potensial dari penawaran teknologi blockchain dapat menjadi alasan yang cukup bagi beberapa perusahaan dan institusi untuk mulai mengadopsinya. Bahkan, Sirer sangat percaya itu,

“Alih-alih membangun sesuatu dengan cara lama, kita sekarang dapat mengembangkan database yang lebih efisien dan terdistribusi yang dapat berbagi informasi secara alami, dengan cara yang lebih mulus.”

 

Baca juga :   Kekuatan pemrosesan jaringan bitcoin tergangu akibat banjir dicina

Join Telegram Informasi | Diskusi Cryptocurrency

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian anda bisa jual disini.

Be the first to comment on "Penelitian Menunjukkan Ethereum lebih terdesentralisasi daripada Bitcoin"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*