Turki Menjadi Negara Pengguna Cryptocurrency Terbanyak di Benua Eropa

Turki Menjadi Negara Pengguna Cryptocurrency Terbanyak

Turki adalah salah satu negara yang telah secara besar-besaran mengadopsi Bitcoin baik untuk pembayaran maupun investasi. Negara Asia / Eropa memiliki kesamaan dengan Venezuela , dan itu adalah tingkat adopsi tinggi yang didorong oleh inflasi dan mendevaluasi mata uang nasional. Oleh karena itu, orang Turki merupakan negara Eropa dengan kepemilikan mata uang kripto terbesar, menurut survei ING baru-baru ini.

18 Persen Warga Turki Memiliki Mata Uang Kripto

Berdasarkan survei ING, 18% orang Turki memiliki atau memperdagangkan mata uang kripto secara rata-rata lebih besar dari 9%. Negara-negara lain yang berada di urutan teratas adalah Rumania (12%), Polandia (11%), Spanyol (10%), Republik Ceko (9%), Austria (8%), dan Jerman (8%). Ada juga Italia, Belanda (7%), Inggris (6%), dan Prancis (6%).

Salah satu pemilik pertukaran cryptocurrency Bitcoin.org pada 13 Agustus mentweet :

Ada peningkatan massive 42% pengunjung ke http://bitcoin.org dari istanbul saat lira turki merosot. Inilah bagaimana bitcoin mengambil alih dunia, bukan melalui etf dan “hodl”, tetapi dengan mengganti mata uang fiat saat mereka hancur berantakan!

Orang mungkin bertanya-tanya apa yang menyebabkan tingginya minat di Turki, tetapi alasannya tidak masuk akal. Tingkat inflasi negara dilaporkan naik hampir 25 persen pada bulan September 2018, menjadikannya yang tertinggi dalam 15 tahun terakhir. Demikian juga, lira, mata uang nasional Turki selama krisis lira musim panas lalu mendevaluasi 20 persen dalam 24 jam, pada 10 Agustus.

Baca juga : 4 Cara Mendapatkan Bitcoin Tanpa Perlu Menambang di 2019

Warga Berpaling ke Bitcoin Meskipun Sifatnya Volatile

Akibatnya, warga negara beralih ke Bitcoin untuk menyimpan dana mereka meskipun asetnya bergejolak. Emin Gün Sirer, seorang profesor Turki-Amerika, mengungkapkan bahwa sifat pemuda yang cenderung menyukai teknologi sehingga membuat sebagian besar populasi juga dikaitkan dengan tingkat ketertarikan pada aset-aset ini. Mereka adalah orang-orang yang berpikiran terbuka terhadap teknologi baru dan tertarik pada skema keuangan yang memiliki margin laba yang tinggi.

Pemerintah, di sisi lain, belum menyatakan bahwa perdagangan atau investasi dalam mata uang virtual adalah ilegal. Meskipun demikian, ia telah mencari cara untuk mendorong orang untuk berinvestasi lebih sedikit dalam cryptocurrency, tetapi mengumpulkan minat untuk beralih ke lira. Diyanet, otoritas keagamaan Turki juga telah membatasi umat Islam untuk menggunakan dan memperdagangkan mata uang digital.

Yang terakhir dikaitkan dengan Turcoin, skema Ponzi yang dituduhkan tidak berjalan sesuai rencana. Para promotornya diduga melakukan upaya untuk mencuri jutaan yang telah dikumpulkan. Dengan demikian, itu hanya memicu kebutuhan otoritas untuk mencegah orang dari investasi semacam itu.

Venezuela Juga Beralih ke Bitcoin Karena Tingkat Inflasi Tinggi

Selain dari Turki, Venezuela, negara Amerika Selatan juga menghadapi tingkat inflasi yang tinggi. Bolivar, mata uang fiat negara itu mendevaluasi pada tingkat 1,7 juta persen pada 2018 saja.

Dengan demikian, orang telah menggunakan Bitcoin sehingga mendorong volume perdagangan Bitcoin di platform LocalBitcoins secara signifikan. Hal yang sama dapat dikatakan tentang Turki yang telah mencatat pertumbuhan 37 persen dalam volume perdagangan Bitcoin di bursa cryptocurrency Turki.

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu di Di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "Turki Menjadi Negara Pengguna Cryptocurrency Terbanyak di Benua Eropa"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*