Mengejutkan, Perkembangan Tether (USDT) Sepanjang Tahun 2020

Perkembangan Tether (USDT) Sepanjang Tahun 2020

Cryptocurrency selalu menjadi topik kontroversial. Ada banyak faktor mengapa crypto belum menjadi arus utama dari volatilitas Bitcoin ke ketidakberdayaan teknologi blockchain.

Namun, ketika salah satu cryptocurrency paling kontroversial dari semua aset saat ini tumbuh pada tingkat mengejutkan, dapatkah ini bertahan untuk selamanya?

Saat kami memasuki paruh kedua tahun 2020, kami melihat laporan luas tentang pertumbuhan Tether. Pertama kali diluncurkan pada tahun 2014, Tether adalah stablecoin, yang artinya didukung oleh mata uang kertas (mata uang kertas adalah mata uang yang berbentuk uang, dengan nilainya biasanya dikelola oleh pemerintah). Dalam kasus Tether, mata uang fiat ini adalah dolar AS – maka kode mata uang Tether, USDT.

Berapa tingkat pertumbuhan Tether USDT saat ini?

Pada awal tahun 2020, Tether dihargai $ 4,1 miliar – tetapi pada awal Juli, kapitalisasi pasarnya mencapai $ 10 miliar. Itu tingkat pertumbuhan yang mengejutkan hampir 144% hanya dalam waktu enam bulan, yang umumnya tidak pernah terdengar ketika mengenai stabilitas.

Baca juga :   Akibat Virus Corona Banyak Acara Terkait Crypto di Batalkan

Kemudian pada bulan Juli, berita tersiar bahwa perbendaharaan di Tether Holdings Limited telah mencetak 80 juta token USDT baru dan mentransfernya ke dompet Tether anonim dalam waktu kurang dari 24 jam.

Bagaimana Jika dibandingkan dengan cryptocurrency lain?

Cryptocurrency yang tumbuh tercepat di dunia adalah Compound (COMP), token spesialis Ethereum yang tumbuh sebesar 143% dalam 24 jam yang mengejutkan di bulan Juni 2020.

Ini mungkin pencapaian tercepat dalam dunia cryptocurrency, dimana Tether baru bisa mencapainya membutuhkan waktu hingga 6 bulan.

Karena Tether adalah stablecoin, pertumbuhan tiba-tiba (atau penurunan tiba-tiba) kurang diharapkan ketika menganalisis cryptocurrency lainnya.

Seperti namanya ‘stablecoin’, mata uang ini telah dipatok pada mata uang fiat untuk membuatnya lebih stabil dan lebih tahan terhadap volatilitas.

Dalam hal kapitalisasi pasar, pertumbuhan ini menempatkan Tether sebagai cryptocurrency terbesar ketiga di dunia, setelah Ethereum dan Bitcoin.

Pada saat penulisan, kapitalisasi pasar Tether adalah $ 9.170.182.318, sementara kapitalisasi Ethereum adalah $ 26.768.362.382. Bitcoin secara signifikan unggul pada $ 170.049.586.248 – tetapi yang menarik, volume transaksi 24 jam Tether terakhir merupakan yang tertinggi dari semuanya, hampir $ 21.000.000.000. (Ethereum menghabiskan hampir $ 6.400.000.000 sementara Bitcoin diperdagangkan sekitar $ 16.300.000.000).

Baca juga :   Sebelum Harga Naik, Jumlah Pengguna Wallet Bitcoin Meningkat Drastis!

Apakah Masih ada Harapan Bagus Untuk Tether USDT di 2020?

Berkat pertumbuhannya yang meroket dan token yang baru dicetak, wartawan di Bloomberg memproyeksikan bahwa Tether dapat melampaui Ethereum ke posisi kedua di belakang Bitcoin pada akhir tahun.

Dalam beberapa tahun terakhir, Tether Holdings Limited juga telah membahas peluncuran dua versi baru mata uang stablecoin – satu di Eropa (didukung oleh Euro) dan satu di Jepang (didukung oleh Yen Jepang). Meskipun saat ini tidak ada tanggal rilis yang sudah ditetapkan.

Apakah Ada Kontroversi Terbaru seputar Tether USDT?

Untuk semua pertumbuhannya yang super cepat, kontroversi seputar Tether belum mereda. Mahkamah Agung New York saat ini sedang meluncurkan investigasi ke dalam aktivitas Bitfinex, platform pertukaran cryptocurrency, yang dimiliki oleh tim yang sama dengan Tether.

Baca juga :   Akankah Masalah Keamanan Crypto Terselesaikan Sepenuhnya di 2020 ?

(Baik Bitfinex dan Tether menolak koneksi mereka selama bertahun-tahun sampai bocornya data yang disebut ‘Paradise Papers’ pada November 2017 yang mengkonfirmasi bahwa kedua bisnis tersebut adalah perusahaan sejenis).

Investigasi ini bertujuan untuk membuktikan apakah Bitfinex telah menggunakan token Tether untuk memanipulasi harga perdagangan Bitcoin.

Bank dan lembaga keuangan seperti Wells Fargo sebelumnya telah menolak layanan mereka untuk Bitfinex dan Tether, karena mereka curiga terhadap peningkatan besar dalam jumlah token Tether.

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu di Di bitYard Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "Mengejutkan, Perkembangan Tether (USDT) Sepanjang Tahun 2020"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*