Kebangkitan Blockchain dan Era Kota Cerdas Dimasa Depan

Tak perlu jago trading, Cukup Follow Trader Ahli di Bingbon Anda akan profit! Yuk Register sekarang Bonus $120 menanti anda. Baca panduan lengkap Disini

Kebangkitan Blockchain dan Era Kota Cerdas – TechCrunch melaporkan bahwa blockchain memiliki potensi tak terbatas untuk membuat kota pintar dan grid. Teknologi yang muncul bisa menjadi komponen penting yang menghilangkan sistem yang ketinggalan jaman untuk membangun kota dan solusi yang lebih berkelanjutan untuk masa depan.

Kebangkitan Kota Cerdas

Meskipun perubahan ini dapat bermanfaat bagi semua orang di masyarakat, teknologi blockchain dapat menjadi pemain baru yang menciptakan kota yang lebih inklusif dan lebih adil di masa depan. Dengan 43 persen keluarga berjuang untuk perlindungan dan utilitas dasar, mungkin yang lebih miskin dan lebih rentan dalam populasi dapat memperoleh manfaat terbesar dari teknologi blockchain, Internet of Things (IoT), dan akhirnya penciptaan kota pintar.

Oleh karena itu, teknologi Smart City dengan cepat menangkap di dunia internasional. Lebih dari 66 persen kota telah menerapkan atau ingin menggulirkan teknologi kota pintar untuk membantu mereka mengumpulkan, mengatur, dan menganalisis data waktu nyata untuk membantu warga merampingkan kehidupan mereka.

Sesuai laporan, kota pintar sudah menunjukkan dampak positif dengan potensi tinggi untuk meningkatkan jutaan jiwa.

Perusahaan-perusahaan Blockchain sudah bekerja dalam hal ini. Misalnya, CyberView, perusahaan milik pemerintah berbasis blockchain yang saat ini bekerja membangun Cyberjaya, kota di Malaysia menjadi kota pintar dan pusat teknologi global. Teknologi yang muncul dapat membantu mengembangkan kota yang lebih cerdas dan memastikan bahwa lembaga-lembaga besar dan masyarakat lebih inklusif dari semua orang.

Baca juga :   Bank Terbesar Venezuela Akan Segera Menerima Crypto Petro

IOTA dan Taiwan

Malaysia bukan satu-satunya negara di Asia yang fokus pada pengembangan kota pintar. TechNode melaporkan bahwa IOTA, teknologi buku besar didistribusikan telah dipasangkan dengan Taipei, ibu kota Taiwan untuk mengubahnya menjadi kota yang lebih cerdas.

Sementara Cyberview melihat teknologi blockchain sebagai jawabannya, IOTA tidak. Mereka percaya bahwa jenis yang berbeda dari teknologi buku besar didistribusikan dikenal sebagai Grafik Directed Acyclic (DAG) atau Kusut, adalah alternatif yang lebih baik.

Baca juga : Daftar Token Protocol Ethereum Terbaru Yang akan Gantikan ERC20

Tidak seperti teknologi blockchain, jaringan Tangle tidak melambat dengan volume besar karena, ketika setiap transaksi ditambahkan, dua lainnya divalidasi. Oleh karena itu, IOTA dapat menangani volume transaksi yang besar secara signifikan setiap detik.

“Anda ingin memastikan data benar-benar tidak dapat merusak dan itulah yang dapat dibawa oleh buku besar yang didistribusikan,” kata David Sonstebo, co-founder IOTA. “Tetapi IOTA dapat menghadirkannya secara unik dalam arti bahwa itu tidak terhambat oleh biaya dan pembatasan skala seperti blockchain biasa.”

Sonsetebo percaya bahwa IOTA secara signifikan lebih tahan terhadap masa depan daripada teknologi blockchain karena cara menyimpan informasi dan memproses pembayaran. Oleh karena itu Taipei pada bulan Januari 2018, menandatangani perjanjian kemitraan dengan IOTA Foundation untuk mengeksplorasi solusi kota cerdas. Mereka telah menguji dan menguji beberapa proyek yang mencakup sistem pemantauan kualitas udara dan program identifikasi digital.

Baca juga :   Benarkah CEO Binance Resmi Menerima Verifikasi Akun Twitter?

“Perangkat IoT diperkirakan mencapai 50 miliar pada tahun 2020, dengan perkiraan 50 triliun interaksi per hari,” kata Lman Chu, co-founder Biilabs, startup yang mencari solusi alternatif untuk kota pintar daripada blockchain, “Teknologi blockchain yang ada sekarang tidak mungkin bisa menangani volume transaksi sebesar ini.”

Pertanyaan Tetap

Sementara IOTA memiliki pendekatan yang berbeda ke Cyberview, Lman memahami bahwa “IOTA dan blockchain, jujur, mencoba memecahkan masalah lama yang sama dengan teknologi yang datang sebelum mereka. Bisakah IOTA memecahkan masalah dunia nyata? Bisakah itu membantu industri kita memangkas biaya dan berfungsi lebih efisien. ”

Sementara Lman tetap tidak yakin, ini adalah pertanyaan yang merintis inovasi dalam pengembangan kota pintar di masa depan.

Join Telegram Informasi | Diskusi Cryptocurrency

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian anda bisa jual disini.

Be the first to comment on "Kebangkitan Blockchain dan Era Kota Cerdas Dimasa Depan"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*