Menganggap Bitcoin Sebagai Investasi Keuangan Yang Bodoh, Kini Orang Ini Menyesal!

Investasi Keuangan Yang Bodoh

Bitcoin menghadapi lebih banyak kritik daripada aset virtual lainnya di luar sana. Alasannya tidak masuk akal mengingat bahwa itu adalah cryptocurrency pertama dan paling populer. Tak perlu dikatakan, mereka yang yakin bahwa aset virtual ini akan dihargai nol rupiah telah terbukti salah. Sejak 2009, kebalikannya telah terjadi meskipun tren harga Bitcoin menurun saat ini.

Niall Ferguson Mengakui Pendapatnya Tentang Bitcoin di Masa Lalu Adalah Salah

Niall Ferguson, seorang sejarawan ekonomi dan keuangan Inggris ketika berada di sebuah acara selama Pertemuan Tingkat Tinggi Tinjauan Keuangan Australia dilaporkan mengatakan dia salah berpikir bahwa Bitcoin adalah investasi keuangan yang bodoh. Dia juga percaya bahwa teknologi Blockchain “tidak dapat diandalkan” dan “aneh”. Kesimpulan ini terkait dengan pemahamannya tentang sejarah inovasi keuangan dan mata uang fiat.

Sejarawan itu juga mengungkapkan bahwa lima tahun yang lalu, putranya mendorongnya untuk membeli Bitcoin. Namun, dia bersikeras tentang hal itu yang saat ini dia sesali memberikan komentar baru-baru ini. Menurutnya, jika dia mendengarkan putranya, dia akan mendapat untung 4,436% dari aset yang harganya sekitar $ 400 pada tahun 2016.

Baca juga : Apakah Investasi Cryptocurrency Bitcoin Sudah Terlambat? Nih 4 Alasannya!

Mata Uang Berbasis Blockchain Tidak Akan Berguna

Selain mengubah pandangannya tentang blockchain, sejarawan itu juga mengatakan bahwa dia salah berasumsi bahwa mata uang yang didasarkan pada teknologi blockchain tidak akan ada gunanya.

Dia juga percaya bahwa Bitcoin akan menjadi khayalan sepenuhnya dalam waktu dekat. Meskipun demikian, Ferguson sekarang yakin bahwa meskipun Bitcoin mungkin telah sangat mendevaluasi dari harga tertinggi sepanjang masa, harga saat ini masih jauh dari angka nol.

Mantan kritikus ini juga berpendapat bahwa Bitcoin dapat menjadi sistem keuangan masa depan. Dia mengatakan bahwa hal-hal yang mungkin penting dalam 10 tahun dari sekarang adalah mereka yang berskala kecil. Dalam hal ini, ketika Bitcoin dan pasar cryptocurrency dibandingkan dengan emas, saham, dan obligasi, itu lebih kecil.

Sejalan dengan itu, Ferguson berkata:

Apakah bitcoin atau cryptocurrency umumnya atau revolusi besar dalam pembayaran online yang sedang dicapai oleh perusahaan teknologi besar china, itulah sistem keuangan masa depan, dan itu masih cukup kecil untuk tidak menjadi penting secara sistemik pada tahun 2018.

Bitcoin Mampu Mengubah Pendapat Mereka Tentang Aset Virtual

Selain dari sejarawan, pendapat banyak orang lain telah berubah. Nikolaos Panigirtzoglou, seorang analis JP Morgan yang pernah pesimis tentang Bitcoin memiliki pendapat yang berbeda. Kabacoin pada 7 Februari menginformasikan tentang sikap Panigirtzoglou bahwa Bitcoin masih dapat membuat comeback besar meskipun kinerjanya kurang bagus baru-baru ini.

Demikian juga, mantan CEO JPMorgan, Jamie Domin menyatakan pada 2015 bahwa Bitcoin tidak akan bertahan dan orang-orang menghabiskan waktu mereka dengan mata uang digital. Perlu dicatat bahwa perusahaan yang sama telah meluncurkan JPM, cryptocurrency yang akan digunakan untuk memungkinkan pelanggan bank untuk melakukan transaksi.

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu di Di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "Menganggap Bitcoin Sebagai Investasi Keuangan Yang Bodoh, Kini Orang Ini Menyesal!"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*