Hacker Korea Utara Menargetkan Pengguna Crypto Melalui Telegram

Bitcoin Exchange Korea Selatan Di-Hack. Kerugian Senilai USD 5 JutaBitcoin Exchange Korea Selatan Di-Hack. Kerugian Senilai USD 5 Juta

Menurut data yang disediakan oleh Kaspersky Labs yang berpusat di Rusia, peretas Korea Utara menargetkan pengguna cryptocurrency di Telegram untuk mencuri dana mereka.

Laporan tersebut telah mengikuti dengan seksama serangan dari Grup Lazarus yang telah beroperasi di pasar selama beberapa bulan dan yang mempengaruhi sejumlah besar pengguna.

Peretas Korea Utara Beroperasi Melalui Telegram?

Peretas Korea Utara dapat beroperasi menggunakan platform perpesanan populer Telegram untuk mencuri dana pengguna melalui peretasan crypto dan metode lainnya.

Kembali pada tahun 2018, banyak pertukaran yang ditargetkan oleh peretas yang tampaknya beroperasi dari Korea Utara , mengakibatkan hilangnya jutaan dolar AS dari para pedagang dan penggemar kripto.

Inilah sebabnya mengapa selalu disarankan bagi pemegang crypto untuk memindahkan dana yang mereka miliki dalam pertukaran dengan dompet cryptocurrency lokal.

Laporan menjelaskan bahwa salah satu cara penyerang dioperasikan adalah melalui update palsu untuk dompet cryptocurrency di pasar. Ini memungkinkan mereka untuk memiliki akses ke banyak pengguna dan mendapatkan data dari orang-orang ini. Pengguna Mac juga terpengaruh melalui perangkat lunak yang dirilis oleh penyerang ini dan yang tidak dapat dideteksi oleh sistem.

Baca juga :   Survei Menunjukkan, Facebook Coin Lebih Populer Daripada Bitcoin di AS

Baca juga : Hacker Incar Rig Penambangan & Wallet Ethereum, Hati-hati Uang Bisa Terkuras

Meskipun demikian, melalui aplikasi perpesanan Telegram , para peretas juga mengirimkan perangkat lunak yang dimanipulasi yang telah menanamkan malware. Pengguna kelompok crypto yang berbeda tentu harus fokus pada hal-hal ini dan tidak mengunduh file apa pun jika mereka tidak benar-benar tahu siapa pengirimnya atau apakah mereka bekerja bersama.

Sesuai laporan, sebagian besar saluran terkait cryptocurrency ini dibuat oleh peretas sendiri untuk memiliki akses mudah ke pedagang dan pemegang crypto ini. Dengan demikian, mereka telah menargetkan sejumlah besar individu di ruang angkasa.

Pada saat yang sama, ada situs crypto palsu yang sepenuhnya palsu meskipun menawarkan solusi kepada pengguna. Kaspersky memberi tahu bahwa situs web ini menyediakan tautan rusak, dan banyak di antaranya bahkan tidak lengkap. Karena itu, selalu penting bagi individu dan penggemar kripto untuk memastikan tentang situs web yang mereka kunjungi dan bagaimana mereka menangani unduhan.

Baca juga :   Tron (TRX) Akah Kalahkan Ethereum (ETH) Dimasa Depan

Beberapa korban berada di Polandia, Rusia dan Cina. Pengguna di Inggris juga menjadi target para peretas ini yang tampaknya berasal dari Korea Utara. Meskipun demikian, para pejabat dari negara itu berkali-kali menyebutkan bahwa mereka tidak terlibat dalam kegiatan peretasan.

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu di Di bitYard Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "Hacker Korea Utara Menargetkan Pengguna Crypto Melalui Telegram"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*