Guys, Siap-Siap Melongo Liat Ethereum Classic dan IOTA Bertanding

Ethereum Classic dan IOTA Betanding

Ethereum Classic dan IOTA Bertanding  – Semakin jelas bahwa IoT adalah masa depan. Kami sedang menuju masa depan di mana komunikasi mesin-ke-mesin dibantu oleh kecerdasan buatan akan menjadi nyata. Jika masa depan ini terbentuk, ada dua teknologi yang bertujuan untuk membuatnya nyata, dan itu adalah blockchain dan DAG. Di bawah teknologi ini, ada dua proyek crypto yang sedang beradu di pasar IoT. Keduanya, Ethereum Classic (ETC) dan IOTA (MIOTA).

IOTA didasarkan pada gagasan bahwa ketika jutaan perangkat berkomunikasi satu sama lain, transaksi mikro dalam lingkungan perasaan akan menjadi yang paling ideal. Pada bagiannya, Ethereum Classic berakar pada gagasan kontrak cerdas yang merupakan pusat komunikasi IoT. Dengan demikian, kemampuan untuk menciptakan kontrak yang berkelanjutan dan mandiri akan menjadi dasar keberhasilan Internet-of-Things.

Baca juga : 6+ Cryptocurrency Yang Sangat Menjanjikan Untuk Dilihat Di Q3 2018

Dua teknologi yang berbeda ini cukup mencerminkan perang format Videotape pada tahun 1980-an. Pada 1980-an, ada pertempuran untuk mengendalikan pasar video rumahan yang muncul. Meskipun jelas bahwa pasar ini memiliki potensi besar, masalahnya ada pada pendekatan.

Dua teknologi yang bersaing untuk pasar ini adalah Betamax dan VHS. Betamax berlabuh pada gagasan, bahwa apa yang diinginkan konsumen adalah resolusi yang baik, dan kualitas suara, sementara VHS lebih terfokus pada waktu perekaman. Pada akhirnya, VHS menang. Ini menang karena konsumen lebih tertarik pada kemampuan untuk menonton konten tanpa harus mengganti kaset, daripada kualitas audio dan video Betamax yang seharusnya lebih baik.

Teknologi DAG dan blockchain menggambarkan karakteristik yang mirip dengan VHS dan Betamax. Ada konsensus bahwa Internet of Things adalah masa depan. Pertanyaannya, apakah ini tentang kontrak atau biaya pintar? Pada titik ini, seseorang hanya dapat berspekulasi tentang siapa yang akan menang. IOTA (MIOTA) yang menggunakan DAG, adalah perasaan, tetapi juga memiliki masalah sendiri, seperti risiko terpusat, dan tidak aman. Di sisi lain, Ethereum Classic (ETC) sangat aman, terukur, tetapi memiliki tantangan juga, terutama biaya.

Baca juga : Punya Masalah Dengan Investasi Kripto? Yuk Simak Cara Memperbaikinya

Tetapi ketika masih terlalu dini untuk mengetahui apakah biaya atau kontrak cerdasnya yang aman untuk menjadi masa depan IoT, ada indikator bahwa yang terakhir bisa menjadi jawabannya. Karena IOTA juga mencari solusi kontrak cerdas melalui Qubic. Ini bisa menjadi kenyataan bahwa kontrak cerdas sangat penting dalam IoT. Ini lebih merupakan konvergensi dalam gagasan tentang bagaimana masa depan IoT akan berubah.

Dengan demikian, ada peluang baik bahwa keduanya dapat dengan mudah hidup berdampingan dan mendominasi pasar IoT bersama. Dengan pertumbuhan kecerdasan buatan dan kemampuannya untuk mempengaruhi setiap aspek kehidupan, masa depan kedua kripto ini cerah. Pasar cukup besar untuk keduanya, yang membuat keduanya menjadi investasi jangka panjang yang besar.

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu Di Indodax Atau Di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "Guys, Siap-Siap Melongo Liat Ethereum Classic dan IOTA Bertanding"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*