3 Faktor Utama Yang Dapat Menyebabkan Harga Bitcoin Anjlok Kembali

Dapat menyebabkan harga Bitcoin anjlok – Selama lebih dari satu dekade sampai sekarang, Bitcoin telah berkembang dan semakin kuat. Namun, ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi masa depan Bitcoin dengan cara negatif.

Bitcoin, dan cryptocurrency secara umum, telah membuat langkah serius dalam dua tahun terakhir, sebagian besar karena peningkatan harganya secara mendadak.

Namun, pasar bearish di tahun 2018 sangat membekas di hati para penggemarnya. Mata uang digital telah kehilangan banyak nilainya, dan banyak yang mulai mengklaim bahwa berinvestasi di dalamnya adalah pemborosan uang dan waktu. Namun, para ahli dan analis tidak setuju, serta mayoritas besar investor.

Terlepas dari kenyataan bahwa ini bukan pertama kalinya bahwa Bitcoin telah kehilangan sebagian besar nilainya, masih ada beberapa aspek yang mungkin terbukti terlalu merusak harga kripto dimasa depan.

1. Kurangnya Uang Investasi

Salah satu faktor terbesar yang dapat berdampak negatif terhadap masa depan Bitcoin adalah kurangnya investasi. Baru-baru ini, investor di seluruh dunia menikmati banyak peluang investasi, yang dimungkinkan karena pertumbuhan ekonomi yang kuat. Likuiditas tinggi, uang dalam persediaan besar, dan itu pergi kemana-mana bahkan masuk ke ruang crypto.

Bagaimanapun, kondisi pasar saat ini sudah mulai membaik kembali, dan bahkan pergi ke arah yang berlawanan. Namun, banyak investor tidak sembarangan untuk meginvestasikan seperti dulu. Jika situasinya terus berlanjut, ekosistem mungkin akan mengering, yang dapat merusak Bitcoin secara permanen, dan mencegah adopsi massal menjadi kenyataan.

2. Para Penambang Kripto Bubar

Bahkan bagi mereka yang tidak tahu apa-apa tentang Bitcoin terlepas dari namanya kemungkinan mereka telah mendengar sebutan penambangan crypto . Ini adalah proses yang sangat terkait erat dengan sebagian besar mata uang digital, tanpa penambangan maka kripto tidak akan berfungsi dengan baik.

Penambangan Bitcoin meledak pada tahun 2013, dan sejak saat itu, hampir semua orang tertarik dengan penambangan. Antusiasme itu dipicu oleh harga yang terus meningkat, serta dengan imbalan yang lebih besar pada saat itu.

Namun, pada pertengahan November, perang hash yang melibatkan hardfork BCH mengurangi hashrate Bitcoin sendiri, yang terus menurun selama bertahun-tahun, menjadi serendah 40 EH / s, yang sekitar 30% di bawah titik tertingginya.

Baca juga : Mengapa NEM Dikatakan Sebagai Investasi Yang Menguntungkan? Nih 3 Alasannya!

Namun, meskipun mudah untuk menyalahkan BCH untuk kasus ini. Namun, ada juga penyebab lain untuk masalah ini. Salah satu penyebabnya adalah banyak para penambangan kripto menghentikan kegiatannya.

Tidak hanya itu tetapi tenaga hidroelektrik Cina – tempat mayoritas Bitcoin ditambang – semakin langka, sehingga masalah ini semakin lebih parah. Sementara itu, harga tenaga listrik naik, sementara nilai koin menurun karena pasar kripto yang sedang anjlok.

3. Mingingkatnya Peretasan dan Penipuan

Sementara harga Bitcoin tetap stagnan atau menurun, membeli koin ini diharga murah masih lebih berharga. Inilah sebabnya mengapa para penipuan, dan pencurian masih tetap merupakan ancaman yang sangat besar, meskipun pasar anjlok.

Sementara serangan peretasan pada bursa dan wallet kripto telah menjadi bagian dari dunia kripto sejak awal, jumlah mereka tampaknya meningkat secara signifikan.

Ini merusak reputasi crypto karena cryptocurrency mengklaim bahwa keuntungan terbesar mereka atas sistem keuangan tradisional terletak pada keamanan. Keamanan ini terus-menerus ditantang melalui serangan peretasan, dan dalam banyak kasus, peretas akhirnya mencuri crypto jutaan dolar.

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu Di Indodax Atau Di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "3 Faktor Utama Yang Dapat Menyebabkan Harga Bitcoin Anjlok Kembali"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*