3 Alasan Utama Bitcoin Lebih Bullish Dari Sebelumnya

Bitcoin Lebih Bullish Dari Sebelumnya

Raja cryptocurrency telah diperdagangkan dalam kisaran yang sangat ketat dalam beberapa bulan terakhir setelah pulih dari mimpi buruk di pertengahan Maret.

Tetapi kurangnya tren naik yang stabil tidak membuat para investor kecil hati. Contohnya, ahli strategi pasar Lyn Alden yang baru-baru ini menyoroti alasan mengapa dia tidak membiarkan kinerja yang loyo menghalangi harapan jangka panjangnya yang bullish.

1. Efek Jaringan dan Kelangkaan Bitcoin

Alden mencatat bahwa dia membeli beberapa bitcoin pada bulan April tahun ini, saat itu bernilai $ 6.900, meskipun pada awalnya dia tidak tertarik.

Setelah itu harganya mulai naik ke angka $ 9.000, ia berhasil mendapatkan keuntungan sebesar 30%. Meskipun mengakui bahwa bitcoin sangat fluktuatif dan semua keuntungan ini dapat dihapus dalam sekejap mata, ia berharap BTC berkinerja baik dalam dua tahun ke depan.

Dia menambahkan:

“Sebagai seorang investor di banyak kelas aset, ini adalah alasan utama saya beralih dari tidak tertarik menjadi cukup bullish pada Bitcoin, dan tetap demikian hingga hari ini.”

Faktor pertama adalah kelangkaan bitcoin, karena ia memiliki nilai pasokan tidak berubah. Tidak seperti mata uang berdaulat yang dapat dicetak, hanya ada 21 juta bitcoin yang dapat dibuat.

Untuk perspektif, mereka sangat langka sehingga semua jutawan di dunia tidak bisa memilikinya. Yang berarti bahwa bitcoin akan dapat mempertahankan peran moneternya bahkan di masa depan sebagai aset digital deflasi.

Baca juga :   TRON Akan Merevitalisasi Pasar DeFi Di Konferensi Lingkungan Global

Baca juga : 4 Cara Mendapatkan Uang Halal Untuk Investasi Cryptocurrency Indonesia

Menurut Alden, kelangkaan ini bisa memberi nilai bitcoin. Namun, harus ada permintaan berkelanjutan:

“Protokol Bitcoin membatasi hingga 21 juta koin, yang memberinya kelangkaan, dan karenanya berpotensi memberikan nilai, jika ada permintaan untuk itu. Tidak ada otoritas pusat yang secara sepihak dapat mengubah batas itu; Satoshi Nakamoto sendiri tidak bisa menambahkan lebih banyak koin ke protokol Bitcoin jika dia ingin pada saat ini.”

2. Hadiah Untuk Penambang Semakin Berkurang

Setiap empat tahun, jaringan bitcoin mengalami halving yang memotong hadiah di mana bitcoin memasuki sirkulasi sebesar 50%. Pada 11 Mei 2020, hadiah yang dibayarkan kepada penambang untuk memverifikasi transaksi di jaringan bitcoin berkurang dari 12,5 BTC menjadi 6,25 BTC .

Mekanisme halving hanyalah cara membatasi inflasi dengan mengurangi tingkat produksi BTC setiap empat tahun sampai semua bitcoin ditambang dan beredar. Peristiwa halving sebelumnya pada tahun 2012 dan 2016 diikuti oleh kenaikan harga bitcoin.

Ahli strategi ini menambahkan:

“Bitcoin secara historis berkinerja sangat baik selama 12-18 bulan setelah diluncurkan dan setelah dua setengah babak pertama. Pengurangan pasokan atau aliran koin baru, dalam menghadapi permintaan koin yang terus-menerus meningkat, secara mengejutkan cenderung mendorong harga naik. ”

Baca juga :   Yuk Intip, Apa Tujuan Facebook Bertemu Dengan Stellar (XLM)

3. Mimiliki Latar Belakang Makro Spektakuler

Bitcoin dibuat dari krisis keuangan tahun 2008. Satoshi bahkan menyandikan referensi untuk dana talangan ke dalam blok pertama bitcoin. Maju cepat ke tahun 2020 dan dunia berada di ambang krisis yang bahkan lebih besar ditandai dengan pencetakan uang yang besar dan suku bunga mendekati nol.

Pelonggaran kuantitatif tanpa akhir kemungkinan akan menghasilkan inflasi yang tinggi dan beberapa investor sudah memperhatikan ini.

Alden mengutip dari manajer legendaris Paul Tudor Jones yang berinvestasi dalam bitcoin bulan lalu untuk melindungi nilai aset terhadap kebijakan dovish pemerintah dan inflasi moneter yang hebat.

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu di Di bitYard Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "3 Alasan Utama Bitcoin Lebih Bullish Dari Sebelumnya"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*