Bitcoin (BTC) mendekati $ 9000 – Bagaimana Kelanjutan Harganya?

Bitcoin (BTC) mendekati $ 9000 - Bagaimana Kelanjutan Harganya

Bitcoin (BTC) mendekati $ 9000. Pada bulan Desember, nilai Bitcoin (BTC) melonjak hingga lebih dari $ 19.000, yang menyebabkan lonjakan volume karena permintaan meningkat. Tetapi ini juga mengungkap satu masalah besar yang dimiliki Bitcoin, dan itu adalah masalah skalabilitas. Bitcoin tidak dapat menangani peningkatan volume, dan biaya transaksi meningkat karena kecepatan melambat. Sekarang harga naik lagi, kita cenderung melihat masalah berulang.

Jadi apa solusinya? Jaringan petir telah dicela sebagai solusi untuk beberapa waktu sekarang, tetapi apakah itu benar-benar layak? Untuk sebagian besar, itu dapat memecahkan masalah skalabilitas bitcoin (BTC), mengingat itu mengambil beban dari rantai utama. Sayangnya, ini menciptakan masalah lain, dan itulah masalah sentralisasi.

Agar jaringan petir berfungsi, diperlukan beberapa entitas terpusat besar yang dikenal sebagai hub petir untuk menangani transaksi di luar rantai. Hub ini bekerja dengan cara yang mirip dengan bank deposito tradisional. Ini mengalahkan seluruh esensi bitcoin di tempat pertama. Lagi pula, bitcoin diciptakan untuk menjadi mata uang peer-to-peer terdesentralisasi yang beroperasi tanpa kontrol terpusat.

Pilihan lainnya adalah meningkatkan ukuran blok bitcoin, tetapi ini juga mengarah pada masalah kontrol terpusat yang sama. Hanya saja kali ini, kontrol akan berada di tangan penambangan berkantung tebal. Kolam penambangan semacam itu akan memiliki kapasitas untuk memanipulasi nilai bitcoin, membuatnya sangat tidak stabil untuk penggunaan di dunia nyata.

Baca juga :   Ini Coin Pemenang Dan Kalah Saat BTC didump Dan BCH dipump

Cara Ripple (XRP)

Intinya, solusi untuk masalah skalabilitas bitcoin (BTC) dapat dipecahkan dengan mengambil salah satu dari dua opsi di atas, dan menangani beberapa tingkat sentralisasi dalam ekosistem bitcoin. Mengambil pendekatan ini akan menjadi pengakuan yang rasional tetapi merendahkan bahwa desentralisasi lengkap tidak mungkin, ketika menciptakan sistem transaksi global yang sangat efisien.

Pendekatan mengalah ke tingkat kontrol terpusat dapat melihat Bitcoin mendapatkan adopsi massal, seperti yang telah dicapai oleh Ripple. Ripple yang memiliki beberapa tingkat sentralisasi untuk itu, memiliki beberapa biaya transaksi terendah dalam ekosistem blockchain. Ini juga memiliki beberapa kecepatan transaksi tertinggi, terlepas dari volume. Itulah mengapa bank-bank mengadopsinya, menjadikannya kandidat utama untuk menggantikan sistem SWIFT yang saat ini digunakan dalam membuat transaksi keuangan internasional global.

Cara Terbaik

Atau, bitcoin dapat dibiarkan menjadi bitcoin, dengan segala kekurangannya, dan menjadi sebuah toko nilai digital. Mari kita hadapi, saat ini ada banyak altcoin yang jauh lebih baik daripada bitcoin dalam berbagai aspek, termasuk kecepatan dan biaya transaksi. Namun, bitcoin masih berhasil mempertahankan nilainya, dan untuk sebagian besar menentukan arah dari seluruh pasar crypto. Ini adalah indikator bahwa bitcoin dapat berfungsi sebagai emas digital. Tidak harus lebih cepat atau lebih murah, hanya perlu menahan nilainya.

Baca juga :   FBI Memperingatkan Tentang Penipuan Pada Pengguna Kripto

Apa pun arah bitcoin (BTC) yang dibutuhkan dapat membuat semua perbedaan, antara keberhasilan atau kegagalan dalam jangka panjang. Ini adalah ujian akhir apakah mungkin desentralisasi lengkap, terutama di dunia keuangan.

Tertarik beli bitcoin ? silakan baca panduan disini

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "Bitcoin (BTC) mendekati $ 9000 – Bagaimana Kelanjutan Harganya?"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*