Binance Akan Bangun Markas Baru Di Malta

Binance Akan Bangun Markas Baru Di Malta

Binance, salah satu mata uang cryptocurrency terbesar di dunia, baru-baru ini mengumumkan bahwa ia akan berkembang di Eropa, lebih khusus ke Malta, di mana ia ingin mendirikan pusat operasinya.

Undang-undang Jepang tentang cryptocurrency dan ICOS, serta peringatan Badan Layanan Keuangan (FSA) tentang kurangnya lisensi pertukaran untuk beroperasi di dalam negeri, telah menyebabkan Binance mencari tempat lain untuk berkembang.

Zhao Changpeng – CEO dan Pendiri Binance, telah mengumumkan di akun Twitter-nya:

“Kami menerima surat sederhana dari JFSA sekitar satu jam yang lalu. Pengacara kami segera menghubungi JFSA, dan akan mencari solusi. Melindungi kepentingan pengguna adalah prioritas utama kami. ”

Itulah mengapa Binance memilih Malta, di mana mereka ingin memulai pertukaran fidusia untuk kriptog dan juga bernegosiasi dengan bank lokal untuk deposit dan penarikan dana.

Baca juga : 8 Buku Terbaik Tentang CryptoCurrency Yang Harus Anda Miliki

Zhao Changpeng, mengatakan dalam interview :

“Setelah bertemu dengan Sekretaris Parlemen, Tuan Silvio Schembri, kami terkesan oleh sifat berpikir logis, jelas dan maju dari kepemimpinan Malta. Setelah meninjau proposal, kami yakin bahwa Malta akan menjadi sarang berikutnya untuk perusahaan blockchain yang inovatif, dan pusat ekosistem blockchain di Eropa. Binance berkomitmen untuk meminjamkan keahlian kami untuk membantu membentuk kerangka peraturan yang sehat serta menyediakan dana untuk start-up blockchain lain untuk menumbuhkan industri lebih lanjut di Malta. ”

Joseph Muscat, Perdana Menteri dan pemimpin Partai Buruh di Malta, telah mengumumkan di akun Twitter-nya:

“Selamat Binance datang di Malta . Kami bertujuan untuk menjadi pelopor global dalam regulasi bisnis berbasis blockchain dan yurisdiksi kualitas dan pilihan bagi perusahaan fintech kelas dunia. ”

Pemerintah Malta mendukung blockchain, dan memiliki rencana untuk mengembangkan ‘Undang-Undang Mata Uang Virtual’ yang dirancang untuk pengaturan transaksi dengan cryptocurrency, sertifikasi perusahaan blockchain dan pembuatan ICOS, yang menjadikannya tempat yang ideal bagi Binance untuk memilih sebagai tujuannya.

Dalam proyek ini Binance berencana untuk mempekerjakan 200 orang untuk membantu perluasan perusahaan.

Juga, beberapa minggu yang lalu, pertukaran cryptocurrency mengumumkan bahwa mereka menciptakan rantai blok untuk melakukan pertukaran cryptocurrency terdesentralisasi di mana 10 tim bekerja pada proyek ini yang akan diluncurkan segera.

“Binance tumbuh terlalu cepat, dan terlalu sibuk untuk memulai hal lain. Jadi, yang bisa kita lakukan adalah, untuk memulai satu Binance lagi, ”kata CEO ketika dia mengumumkan berita proyeknya.

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu Di Indodax Atau Di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "Binance Akan Bangun Markas Baru Di Malta"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*