Apa itu cryptocurrency dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Apa itu cryptocurrency dan Bagaimana Cara Kerjanya

Apa itu cryptocurrency? Bagaimana cara kerjanya? Dalam ulasan ini, pemahaman tentang cryptocurrency dan cara kerjanya akan dibahas secara lengkap dan sederhana. Lihatlah ulasan berikut.

Investasi harus menjadi bagian dari gaya hidup. Selain itu, ada banyak instrumen investasi. Bisa dalam bentuk emas, deposito dan saham. Nah, kali ini yang dibahas adalah berinvestasi di cryptocurrency.

Mungkin masih umum, apa itu cryptocurrency? Kesannya adalah orang yang memiliki cryptocurrency adalah orang kaya. Padahal siapa pun bisa berinvestasi di cryptocurrency. Asalkan Anda tahu seluk beluknya.

Memang masih banyak yang bingung tentang pengertian cryptocurrency dan cara kerjanya. Sepintas, diketahui bahwa cryptocurrency dapat memberikan keuntungan berlipat ganda dan sebaliknya kerugian besar.

Sebelum melangkah lebih jauh, kenali definisi cryptocurrency. Cryptocurrency adalah mata uang digital atau virtual yang dirancang sebagai media pertukaran.

Cryptocurrency menggunakan sistem kriptografi untuk mengamankan dan memverifikasi setiap transaksi, dan untuk mengontrol pembuatan unit baru (token) dari cryptocurrency tertentu. Pada dasarnya cryptocurrency adalah entri terbatas dalam database yang tidak dapat diubah kecuali kondisi tertentu terpenuhi.

Jadi mengapa harus tertarik berinvestasi di Cryptocurrency? Ini alasannya.

  • Modal relatif kecil karena memiliki Rp. 100 ribu sudah cukup untuk memainkan Cryptocurrency.
  • Dapat dilakukan di mana saja.
  • Waktu fleksibel karena dapat ada perdagangan tanpa batas di exchanger Indonesia
  • Risiko bisa minimal selama modal yang dimasukkan juga minimal.
  • Manfaatnya tidak terbatas.

Ada yang mengatakan bermain Cryptocurrency hampir mirip dengan judi karena penuh ketidakpastian. Asumsi ini perlu diklarifikasi terlebih dahulu. Padahal, semua upaya selalu menghasilkan dua sisi, yaitu untung dan rugi.

Misalnya pedagang ayam juga menghadapi situasi ini. Jika seekor ayam dijual, ia mendapat untung, sebaliknya ia tidak menjual, jadi ia rugi.

Bedanya dengan penjudi, pedagang ayam meski barang dagangan tidak dijual tetapi barang dagangan masih ada. Dia bisa menjual ayamnya dengan harga diskon sehingga ayam itu cepat laku.

Demikian juga dengan Cryptocurrency di mana ketika nilai Cryptocurrency turun, investor bisa menjualnya dengan harga murah.

Ini berbeda dari penjudi ketika dia kalah sehingga dia tidak mendapatkan apa-apa. Kekayaannya hilang! Maka melirik Cryptocurrency sebagai instrumen investasi juga bukan sekadar untuk bermain-main.

Ketika ia menguntungkan, itu lanjut, tetapi ketika ia rugi, ia langsung mulai menjadi trauma oleh Cryptocurrency dan menilainya sesuka hati.

Padahal berinvestasi di Cryptocurrency membutuhkan pengetahuan dan banyak belajar. Intinya adalah mempertajam analisis sehingga tidak ada salah dalam membuat perhitungan.

Baca juga : Apa itu Proof of Burn Dalam Dunia Cryptocurrency ?

Keuntungan Investasi Cryptocurrency

Pada dasarnya, ada manfaat bagi investor dengan membeli atau memiliki Cryptocurrency yaitu Capital Gain. Capital gain adalah selisih antara harga beli dan harga jual. Capital gain dibentuk oleh keberadaan aktivitas perdagangan cryptocurrency di pasar sekunder.

Sebagai contoh, seorang investor membeli Cryptocurrency ABC dengan harga Rp3.000 per Cryptocurrency dan kemudian menjualnya dengan harga Rp3.500 per Cryptocurrency, yang berarti investor mendapat capital gain Rp500 untuk setiap Cryptocurrency yang ia jual.

Risiko Investasi Cryptocurrency

Ada juga risiko bagi investor dengan membeli atau memiliki Cryptocurrency yaitu Volatilitas yang super ekstrem. Berinvestasi dalam cryptocurrency melibatkan risiko yang sangat tinggi, karena harga sangat fluktuatif.

Banyak ahli skeptis tentang Cryptocurrency sebagai investasi terutama karena tidak ada yang bisa dianalisis. Vivek Belgavi, Mitra dan Pemimpin Fintech, PwC mengatakan, “Tidak cukup ekosistem di sekitar Cryptocurrency untuk memungkinkan analis fundamental mempelajarinya sebagai investasi. Karena itu, orang berinvestasi dalam cryptocurrency dengan informasi yang tidak sempurna. ”

Cara kerja Cryptocurrency

Transaksi dikirim antara pengguna yang menggunakan perangkat lunak yang disebut ” dompet cryptocurrency .” Orang yang membuat transaksi menggunakan perangkat lunak dompet untuk mentransfer saldo dari satu akun (AKA alamat publik) ke yang lain.

Untuk mentransfer dana, pengetahuan tentang kata sandi (AKA kunci pribadi) yang terkait dengan akun diperlukan. Transaksi yang dilakukan antara pengguna dienkripsi dan kemudian disiarkan ke jaringan cryptocurrency dan disusun untuk ditambahkan ke buku besar publik.

Transaksi kemudian dicatat pada buku besar umum melalui proses yang disebut “penambangan”. Semua pengguna cryptocurrency memiliki akses ke buku besar jika mereka memilih untuk mengaksesnya, misalnya dengan mengunduh dan menjalankan salinan perangkat lunak yang disebut wallet “simpul penuh”(Berbeda dengan mereka yang menyimpan koin di dompet pihak ketiga seperti indodax ).

Jumlah transaksi bersifat publik, tetapi siapa saja yang mengirim transaksi dienkripsi (transaksi itu pseudo-anonim). Setiap transaksi mengarah kembali ke serangkaian kunci unik.

Siapa pun yang memiliki satu set kata kunci, maka ia memiliki sejumlah mata uang digital yang terkait dengan kunci tersebut (seperti halnya siapa pun yang memiliki rekening bank memiliki uang di dalamnya).

Banyak transaksi ditambahkan ke buku besar sekaligus. “Blok” transaksi ini ditambahkan secara berurutan oleh para penambang. Itulah sebabnya buku besar dan teknologi di baliknya disebut “blockchain”.

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu di Di bitYard Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "Apa itu cryptocurrency dan Bagaimana Cara Kerjanya?"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*