Akankah Masalah Keamanan Crypto Terselesaikan Sepenuhnya di 2020 ?

penghasilan tidak kena pajak

Karena popularitas crypto telah meningkat, ada banyak peretasan terkenal yang menargetkan pertukaran industri, dompet, dan pengguna. Bahkan jika keamanan crypto telah datang jauh, akankah 2020 menjadi tahun di mana semua pengguna bebas dari peretas dan serangan?

Kriptografi dianggap sebagai dasar mendasar dari keamanan informasi, tetapi itu tidak berarti bahwa semua aspek mengenai kripto aman setiap saat. Pertukaran Crypto, khususnya, telah secara teratur dimangsa oleh peretas, dan bahkan beberapa cryptos mengalami serangan langka 51%.

Melihat Sejarah tahun 2019

Pakar keamanan memperkirakan bahwa 2019 akan melihat peningkatan malware penambangan crypto yang berfokus pada perangkat Internet-of-Things (IoT).

Raj Samani, Kepala Ilmuwan McAfee, menjelaskan bagaimana kasus cryptojacking juga akan menjadi lebih sering karena peningkatan jumlah perangkat IoT di rumah dan bisnis dan kurangnya keamanan yang kuat.

Spekulasi ini menjadi kenyataan, seperti dalam Threats Report yang dirilis oleh McAfee pada bulan Agustus menunjukkan peningkatan 29% dalam crypto-jacking dari Q4 2018 ke Q1 2019, tetapi ini tidak semua karena meningkatnya serangan yang ditargetkan IoT.

Sementara ada penurunan dalam peretasan dan pencurian data di Q3, industri crypto kehilangan pada 2019 $ 4,4 miliar, menurut Cryptocurrency Anti-Pencucian Uang CipherTrace Laporan.

Melihat Sejarah tahun 2019

Peretas juga akan lebih fokus mencuri informasi dan data pribadi, sehingga mereka dapat secara langsung meretas akun pengguna dan menarik dana ke dompet mereka sendiri.

” Sementara peretas biasanya mencoba mencuri uang orang, mereka juga sering menargetkan atau menyalahgunakan informasi pribadi yang sensitif, seperti yang kita lihat dengan kebocoran email BitMEX dan eksploitasi Coinmama , [platform perdagangan crypto] pada awal 2019,” kata Charles Phan, Kepala Petugas Teknologi pertukaran derivatif cryptocurrency Interdax.

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa penyerang terus bekerja untuk menggagalkan implementasi keamanan crypto dari targetnya, seperti yang diketahui pada bulan Mei, ketika Binance kehilangan $ 40 juta dalam peretasan.

” Saya menduga bahwa pertukaran akan terus diretas seperti yang terjadi selama 8 tahun terakhir ,” harap pengembang Bitcoin, Jimmy Song. Phan memprediksi bahwa lebih banyak platform crypto, seperti dompet, akan diretas tahun ini.

Baca juga : Prediksi 4 Tren Cryptocurrency Yang Akan Terjadi di tahun 2020

Akankah Keamanan Crypto terus Berkembang?

Keamanan telah datang jauh dalam industri crypto selama dua tahun terakhir. Baik penyedia pertukaran maupun dompet telah meningkatkan mekanisme perlindungan mereka dengan menggunakan prosedur seperti dompet multisignature berbasis perangkat keras atau perangkat lunak , enkripsi lingkungan operasi, konsolidasi prosedur operasi, sistem manajemen dompet berdasarkan protokol perhitungan multipartai atau modul keamanan perangkat keras, dan banyak metode lainnya.

Setelah peretasan, alamat penyedotan dana dicuri dimasukkan dalam daftar hitam oleh komunitas, yang akan menghentikan peretas untuk mencoba menguangkan crypto.

Tetapi teknologi yang mengamankan platform dan dana bukan satu-satunya aspek yang perlu ditingkatkan. Juga harus ada perubahan dalam manajemen risiko operasional tingkat perusahaan dan untuk meningkatkan prosedur verifikasi yang diperlukan pada individu yang dapat mengakses aset pelanggan pada platform tersebut. Ini berarti memisahkan peran antara entitas untuk menghindari konflik kepentingan dan untuk menyesuaikan dengan praktik bisnis dasar lainnya.

Ilmu Hacker Semakin Berkembang

Sementara keamanan crypto akan datang dengan perbaikan baru pada tahun 2020, peretas juga akan mencoba menemukan metode baru untuk melanggar akun pertukaran, dompet, dan akun terkait crypto lainnya.

” Satu masalah utama bagi banyak pertukaran mata uang kripto adalah tidak adanya HTTP Security Headers, di mana data untuk 100 mata uang utama menunjukkan bahwa hanya 11% memiliki keamanan yang memadai di bidang ini,” kata Charles Phan, merujuk pada laporan keamanan yang dirilis oleh CER. “Kami berharap peretas mengambil keuntungan dari ini.”

Juga terungkap bahwa dari 100 pertukaran cryptocurrency teratas, hanya 40 yang memiliki implementasi DNSSEC (Domain Name System Security Extension), sementara 60 lainnya tidak memiliki catatan yang tepat untuk domain mereka, yang berarti mereka rentan terhadap DNS (Domain Name Server) serangan infeksi cache.

2020 mungkin juga membawa penipuan phising dan serangan malware yang lebih canggih.

” Serangan Phishing cenderung menjadi lebih canggih karena penjahat menjauh dari menggunakan email sebagai muatan pilihan mereka ke metode lain seperti penggunaan pesan SMS dan media sosial untuk membodohi korban mereka,” jelas Phan.

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu di Di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "Akankah Masalah Keamanan Crypto Terselesaikan Sepenuhnya di 2020 ?"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*