Tether Membantu Permintaan Bitcoin Semakin Meningkat

Bitcoin sekarang diperdagangkan mendekati $ 12.000, level yang berhasil di tembus sebanyak dua kali dalam dua minggu terakhir.

Sejak menembus lebih dari $ 12.000 pada 2 Agustus, untuk pertama kalinya sejak Juni 2019, ia telah mengalami ‘jebakan bull’. Perangkap penjualan seperti itu terjadi karena beberapa pesanan jual ditempatkan pada, atau mendekati, harga tertentu, dan begitu harga perdagangan akan mencapai titik ini, sejumlah besar pesanan jual dipicu [biasanya dengan harga yang lebih rendah, untuk mengamankan perdagangan cepat], mendorong harga turun.

Terlepas dari kenaikan harga baru-baru ini, ada permintaan yang kuat untuk Bitcoin saat ini, Ini sudah terjadi tiga kali dalam sejarah cryptocurrency, termasuk selama periode bullish 2017-2018 dan pada Juni 2019.

harga bitcoin hari ini rupiah

Firasat pertama mengenai sumber permintaan ini adalah pertukaran crypto-to-crypto di mana stablecoin Tether “menyediakan likuiditas”. Pada 10 Agustus lalu, USDT senilai $ 806 juta membanjiri beberapa bursa yang merupakan 9 persen dari total pasokan.

Baca juga :   TRON (TRX) Pindah Ke Main Net Harga TRX Diprediksi Bisa Mencapai $ 0,15

Laporan tersebut mencatat bahwa pump baru baru-baru ini “dibangun di atas tren peningkatan arus masuk ke bursa sejak April.” Satu USDT memiliki pengembalian likuiditas x19 di bursa dan karenanya, tidak heran jika lebih banyak USDT di pasar menyiratkan lebih banyak perdagangan.

Lebih lanjut laporan itu menyatakan:

“Mengingat¬† dalam tujuh hari terakhir, Tether diterima oleh bursa besar dan diperdagangkan dalam jumlah banyak, Tether mendukung likuiditas puluhan miliar dolar per hari.”

cara mendapatkan bitcoin

Terlepas dari stablecoin ini, pertukaran crypto-to-fiat merupakan hal utama yang menyebabkan permintaan untuk Bitcoin.

Penulis Philip Gradwell, Kepala Ekonom Chainalysis , menyatakan :

Karena Bitcoin mulai meninggalkan pertukaran crypto-to-crypto dan menuju ke bursa crypto-to-fiat.  Saat Arus keluar itu terjadi pada tahun 2019, sudah berjumlah $ 1,66 miliar dan terus bertambah sampai saat ini.

Gradwell menyebutkan dua alasan utama untuk arus keluar ini. Pertama, mengingat harga yang membengkak, pedagang berniat untuk menguangkan ke mata uang fiat, menunjukkan pasokan Bitcoin.

Baca juga :   Delisting 17 Altcoin Di Bulan Mei 2017 oleh Poloniex

Kedua, pembeli yang melihat harga yang membengkak ini ingin masuk ke dalam crypto, melalui pembelian via exchange fiat-to-crypto, dan menyebabkan permintaan untuk Bitcoin meningkat.

Hal penting lainnya yang perlu diperhatikan adalah dari $ 1,66 miliar tersebut, $ 1,12 miliar menyumbang arus bersih sejak pertengahan Maret ketika harga jatuh ke bawah $ 4.000 dan mulai naik.

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu di Di bitYard Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "Tether Membantu Permintaan Bitcoin Semakin Meningkat"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*