Membangun Kota dan Kabupaten Cerdas Dengan Teknologi IoT & Blockchain

Membangun Kota dan Kabupaten Cerdas

Internet of Things (IoT) secara bertahap meresapi setiap aspek kehidupan modern, sekarang ia sudah bisa ditemukan di peralatan rumah tangga, kendaraan pintar, transportasi umum dan industri manufaktur. Tetapi banyak pengguna sehari-hari tidak menyadari apa itu teknologi IoT, dan mengapa itu diatur menjadi kekuatan transformatif dalam kehidupan kita sehari-hari.

Istilah ‘teknologi IoT’ umumnya mengacu pada jaringan perangkat yang terhubung dengan internet, yang memperluas konektivitas jaringan di luar perangkat tradisional yang digunakan untuk mengakses internet, seperti komputer dan perangkat seluler.

Masayoshi Son , investor teknologi terkenal dan CEO raksasa teknologi Jepang SoftBank, telah menyamakan perangkat IOT awal dengan spesies biologis pertama yang mengembangkan mata ribuan tahun yang lalu, memungkinkan spesies itu untuk memantau dan bereaksi terhadap lingkungan eksternal mereka tidak seperti sebelumnya. Son juga percaya bahwa pada tahun 2021, kami akan memiliki hampir 16 miliar perangkat IoT yang sudah terhubung.

Baca juga : Masih Bingung Milih IOTA atau Cardano Untuk Investasi Anda, Yuk lihat Analisis dulu!

Konektivitas ini telah memungkinkan pengumpulan data, pemantauan, dan bahkan operasi jarak jauh dari perangkat yang biasanya ‘kurang cerdas’ – yaitu tidak terhubung ke internet. Beberapa penggunaan awal teknologi IoT, dan mungkin yang paling terkenal, adalah perangkat seperti termostat rumah, penerangan dan sistem keamanan yang dapat dioperasikan dari smartphone pengguna, atau melalui hub pintar seperti Amazon Echo atau hub Home Google.

Tetapi teknologi IoT memiliki aplikasi yang menarik di luar peralatan rumah tangga, dan ada minat yang berkembang dalam mengembangkan seluruh area perkotaan yang terhubung ke IoT, yang disebut ‘Kota Pintar’ . Namun, membangun kota yang cerdas penuh dengan tantangan, dan akan membutuhkan penyedia teknologi pintar untuk mengimplementasikan solusi inovatif dengan teknologi terbaru yang tersedia.

Teknologi IOT Dapat Membangun Kota yang Cerdas

Apa yang kelihatannya beberapa tahun yang lalu seperti sebuah adegan dari film fiksi ilmiah, sekarang dengan cepat menjadi kenyataan, dan ketika kota-kota ingin mengoptimalkan proses mereka dan meningkatkan kondisi kehidupan, konsep kota pintar mendapatkan daya tarik di seluruh dunia.

Kota pintar adalah daerah perkotaan yang sangat terhubung, dengan banyak aspek kehidupan sehari-hari, seperti kontrol lalu lintas, transportasi umum, pengelolaan limbah, dan penerangan jalan, terhubung secara cerdas dan dipantau melalui ratusan sensor pintar , yang mengumpulkan dan mengirimkan data operasional.

Perencana kota dan bisnis dapat menggunakan data ini, misalnya lokasi, langkah kaki, atau frekuensi lalu lintas, dan menggunakannya untuk membuat keputusan perencanaan kota yang lebih baik.

Demikian pula, komunikasi mesin ke mesin (M2M), menggunakan jaringan area luas berdaya rendah (LPWAN), memungkinkan mesin IoT yang terhubung untuk ‘berbicara’ satu sama lain tanpa interaksi manusia, mengotomatisasi proses standar dan bertukar data dan pembayaran.

Selanjutnya : Solusi Yang ditawarkan Blockchain untuk Transaksi Kota Cerdas dimasa Depan

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu di Di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "Membangun Kota dan Kabupaten Cerdas Dengan Teknologi IoT & Blockchain"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*