Stablecoin Akan Menjadi Mata Uang Internasional Terbaru

Mata Uang Internasional

Mata uang digital seperti stablecoin semakin mendapat perhatian dari pemerintah dan komunitas internasional. Mari kita lihat mengapa ini terjadi.

Ada beberapa faktor yang mendorong pencarian mata uang digital global: volatilitas mata uang fiat nasional, meningkatnya permintaan akan perbankan yang tidak memiliki rekening bank, dan kebutuhan akan solusi yang lebih hemat biaya untuk transaksi lintas batas mungkin merupakan tiga faktor terkuat.

Perusahaan besar seperti Facebook dan Google, serta proyek-proyek independen seperti EOSDT, telah bekerja selama beberapa tahun hingga sekarang untuk memperkenalkan solusi stablecoin mereka. Bahkan beberapa pemerintah sedang menyelidiki potensi pendekatan mereka sendiri.

Apakah pencarian untuk mata uang yang lebih baik ini membuahkan hasil? Apakah mata uang global baru akan stabil dan berbasis blockchain?

Artikel ini memberikan pendapat independen tentang apakah stablecoin yang ada dapat menjadi alat pembayaran internasional seperti dolar AS, dan pada harga mana stablecoin memiliki potensi untuk menempuh jarak.

Menjadi dolar AS berikutnya

Mari kita lihat manfaat praktis yang ditawarkan oleh stablecoin sebagai kelas aset.

Harga stabil

Stablecoin adalah mata uang digital yang didukung oleh cadangan aset untuk menjaga stabilitas harga. Stablecoin pada dasarnya menggabungkan manfaat aset stabil sehari-hari dengan manfaat cryptocurrency.

Meskipun disebut “mata uang,” cryptocurrency (seperti Bitcoin dan Ethereum) umumnya berjuang untuk memenuhi definisi itu, karena mereka tidak didukung oleh aset dunia nyata.

Ini menghasilkan volatilitas ekstrem dan lonjakan harga yang tidak terduga. Itu membuat aset crypto menarik untuk investasi dan spekulasi berisiko tinggi, tetapi hampir tidak berlaku untuk transaksi sehari-hari.

Namun, cryptocurrency bukan satu-satunya aset yang menderita dari kurangnya stabilitas: beberapa mata uang nasional (terutama yang dari negara-negara berkembang) rentan terhadap volatilitas ekstrim yang dipicu oleh peristiwa politik dan ekonomi.

Contoh terbaru termasuk bolivar Venezuela (yang menderita devaluasi 95% ), dolar Zimbabwe, dan lira Turki, antara lain. Volatilitas ini berdampak buruk pada kehidupan sehari-hari orang-orang di negara-negara ini – mereka tidak pernah bisa memastikan berapa harga kopi pagi mereka, apalagi mengelola keuangan besar mereka secara efektif.

Biaya Transaksi Lebih Rendah

Transfer melalui bank atau sistem pembayaran online biasanya membutuhkan biaya tinggi, yang bisa jadi tak tertahankan bagi orang yang bekerja di luar negeri untuk mencari nafkah bagi keluarga mereka.

Biaya tinggi itu berasal dari lembaga keuangan yang bertindak sebagai perantara untuk memproses transaksi di kedua sisi. Masing-masing mengambil gigitan sendiri dari jumlah yang ditransfer.

Tetapi dengan mata uang berbasis blockchain, biaya-biaya itu dapat dikurangi secara signifikan, karena teknologi ini memungkinkan setiap transaksi dilakukan secara on-chain, secara otomatis peer-to-peer.

Kecepatan transaksi

Transfer uang internasional lambat. Prosesnya bisa memakan waktu hingga tiga hari. Dengan teknologi buku besar terdistribusi, transaksi-transaksi itu dapat diselesaikan dalam hitungan menit, di mana pun para pihak berpusat.

Baca juga : Apakah XRP Masih Layak disebut Pesaing XLM di 2020?

Stablecoin Menawarkan Sejumlah Manfaat

Stablecoin menawarkan sejumlah manfaat yang membuatnya sangat sesuai untuk pembayaran internasional. Namun, ini masih awal, dan masih ada beberapa pertanyaan yang tersisa: akankah satu stablecoin muncul sebagai mata uang digital yang berlaku? Apa yang diperlukan untuk sampai ke sana?

Sejauh ini ada tiga kategori utama pemain yang mengerjakan solusi stablecoin . Masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangannya sendiri.

Mata Uang Digital Bank Sentral

Dunia perlahan-lahan menyingkirkan pembayaran tunai: negara-negara seperti Korea, Finlandia, dan Swedia sebagian besar sudah tidak memiliki uang tunai. Jadi, bank sentral tidak ingin ketinggalan dalam permainan mata uang digital – alih-alih membiarkan warga negara menggunakan mata uang pihak ketiga yang tidak mereka kendalikan, pertanyaan untuk bank besar menjadi: mengapa tidak memperkenalkan mata uang digital mereka sendiri?

Pada Januari 2020, presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde menyatakan bahwa organisasinya bullish terhadap mata uang digital dan potensi mereka untuk meningkatkan pembayaran di Uni Eropa.

Pada Desember 2019, Prancis mengumumkan rencananya untuk menguji mata uang digital bank sentral untuk lembaga keuangan. (Negara itu sebelumnya telah mengambil tindakan aktif terhadap stablecoin Libra Facebook.)

Daftar negara yang telah mengkonfirmasi (atau mengisyaratkan) bahwa mereka akan memperkenalkan mata uang digital mereka sendiri termasuk Cina, Rusia, Swedia, dan Bahama, antara lain.

Stablecoin nasional mungkin akan sangat terkontrol dan terpusat, hanya menikmati sebagian dari manfaat yang dapat ditawarkan oleh teknologi buku besar yang didistribusikan.

Stablecoin Untuk Perusahaan Besar

Beberapa perusahaan internasional besar telah bergerak di departemen stablecoin. Tetapi sebagian besar, mereka melakukan ini untuk memecahkan masalah bisnis tertentu:

  • JP Morgan mengeluarkan stablecoin yang didukung dolar untuk transfer uang instan, menjadikannya bank pertama yang melakukannya.
  • Bursa Efek Swiss SIX telah mengumumkan bahwa mereka sedang mengembangkan franc digital untuk menyelesaikan perdagangan sekuritas.

Perkembangan ini menandai aplikasi praktis yang bagus untuk stablecoin, tetapi mereka hampir tidak bertujuan untuk menjadi alat pembayaran untuk beroperasi pada skala global.

Pada Juni 2019, proyek Libra diumumkan dalam kemitraan oleh Facebook, eBay, Uber, Booking.com, dan perusahaan lainnya. Libra merupakan upaya untuk meluncurkan sistem pembayaran internasional dengan stablecoin di tengah gambar, didukung oleh sekeranjang mata uang untuk digunakan oleh milyaran pengguna Facebook. Konsep ini sangat meresahkan bagi lembaga keuangan (mereka akan dikeluarkan dari proses sepenuhnya) sehingga disambut dengan perlawanan keras dari pemerintah dan akhirnya terhenti.

Proyek independen

Sejumlah proyek independen seperti EOSDT , MakerDAO , dan USDT saat ini terfokus pada pembuatan stablecoin, dan masing-masing mendekati pertanyaan stabilitas dan transparansi secara berbeda. Entitas yang lebih kecil ini lebih fleksibel daripada pemerintah dan perusahaan besar, sehingga mereka dapat menawarkan berbagai solusi yang tidak memihak.

EOSDT, misalnya, adalah stablecoin yang dipatok dalam USD oleh Equilibrium yang memanfaatkan jaminan EOS untuk membawa likuiditas baru ke pasar cryptocurrency. Equilibrium juga menggunakan modalnya sendiri untuk membentuk “Dana Stabilitas” yang terdiri dari lebih dari $ 23 juta modal, memastikan bahwa pengguna akan mendapatkan kembali dana mereka jika terjadi peristiwa pasar yang luar biasa. Ini adalah polis asuransi figuratif yang melindungi penggunanya dari kurangnya stabilitas pasar.

Baik oleh pemerintah, perusahaan, atau startup teknologi keuangan, sejumlah solusi stablecoin sedang dalam pengembangan. Namun, kelihatannya seperti stablecoin transparan berbasis komunitas yang diciptakan oleh para pemain pasar independen yang memiliki paling banyak menawarkan untuk kebutuhan sehari-hari orang-orang biasa.

Transaksi yang murah dan cepat yang menggunakan mekanisme stabilitas untuk mengatasi masalah volatilitas membuat stablecoin sempurna untuk pembayaran harian dan transfer uang internasional.

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu di Di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "Stablecoin Akan Menjadi Mata Uang Internasional Terbaru"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*