5+ Protokol Koin terbaik didunia Yang Harus Anda Ketahui

Saya berasumsi Anda telah membaca artikel saya sebelumnya tentang protokol koin. Jika Anda belum, saya sarankan Anda melewatinya, atau artikel ini tidak akan masuk akal.

Koin atau token protokol adalah token kriptografis yang diperlukan untuk mengakses layanan yang diberikan oleh protokol yang mendasarinya. Biasanya, aplikasi (atau DApps) dibuat pada protokol ini mirip dengan DApps seperti (misalnya, Augur, EtherDelta, dll.) Yang dibangun di atas protokol Ethereum.

Ini (protokol yang mendasari) juga disebut sebagai protokol blockchain yang berada di atas lapisan protokol yang ada di internet seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

Jadi, apa yang bisa dilakukan dengan semua ini?

Nah, sekarang menjadi penting untuk membahas beberapa protokol blockchain dan koin mereka karena ini adalah kesempatan untuk menangkap nilai yang tepat untuk masa depan. Juga, berinvestasi dalam protokol tidak mungkin dilakukan sebelum pengenalan blockchain dan token kriptografi. Itulah mengapa orang harus memanfaatkan kesempatan ini sebaik-baiknya. Namun, ini bukan saran investasi.

1. 0x (ZRX)

Protokol 0x adalah protokol pertukaran terdesentralisasi untuk token ERC20. Ini adalah protokol open source dan memiliki token protokol asli yang dikenal sebagai 0x (ZRX).

Ide dibalik 0x sangatlah mudah. Tim pendiri percaya bahwa akan ada banyak DApps dan protokol berbeda yang mungkin perlu berinteraksi satu sama lain dan bersinergi untuk memberikan layanan terbaik kepada pengguna mereka di masa depan. Dalam hal ini, pengguna tidak ingin mengelola token berbeda untuk tujuan yang berbeda sepanjang waktu, dan di sanalah 0x protokol pertukaran akan memberikan pengalaman pengguna yang mulus dan likuiditas kepada pengguna.

Utilitas token 0x dalam protokol memungkinkan penerbit mengisi biaya untuk layanannya (protokol 0x gratis untuk digunakan). Selain itu, pemegang 0x berhak berpartisipasi dalam tata kelola protokol 0x.

2. Loopring (LRC)

Loopring bekerja di relung yang sama dengan protokol 0x tetapi dengan cara yang berbeda.

Loopring adalah protokol pertukaran terdesentralisasi open source untuk bertukar token ERC20, dan menggabungkan buku pesanan off-chain dengan kontrak penyelesaian on-chain untuk membuat perdagangan yang sukses. Ini adalah protokol blockchain-agonistic yang dapat digunakan pada blockchain yang berbeda seperti Ethereum, NEO, QTUM, atau EOS, dll. Selama mereka mampu menjalankan kontrak cerdas pada mereka.

Selain itu, token LRC asalnya digunakan untuk memfasilitasi biaya antara pengguna dan penambang ring Loopring, yang memfasilitasi pencocokan pesanan dan pembagian pesanan untuk memenuhi pesanan dengan harga terbaik dan mengambil LRC sebagai imbalan atas layanan mereka.

3. Lisk

Lisk adalah protokol blockchain lain yang bertujuan memberdayakan pengembang untuk membangun aplikasi blockchain atau DApps. Lisk memudahkan pengembang untuk mengembangkan dan menerapkan aplikasi blockchain dengan menyediakan alat yang relevan di JavaScript, bahasa pemrograman paling populer di dunia.

Lisk melakukannya dengan menyediakan inti Lisk yang kuat dan SDK (perangkat pengembangan sidechain), dan rantai utama yang dipicu oleh token LSK. Ini bertindak sebagai gas pada rantai utama dan sidechain untuk melakukan operasi.

4. Filecoin

Protokol Filecoin adalah konstruksi Storage Terdesentralisasi yang dibangun di atas blockchain dengan token asli (disebut juga “Filecoin-FIL”). Ini adalah protokol pasar di mana klien menghabiskan token (FIL) untuk menyimpan dan mengambil data dari jaringan terdesentralisasi dan penambang mendapatkan token (FIL) dengan menyimpan dan melayani data untuk klien mereka. Ini mirip Sia tetapi diimplementasikan dengan cara yang berbeda, potongan teknologi inti yang tercantum di bawah ini untuk pengetahuan Anda:

Catatan: Filecoin masih merupakan proyek masa depan dan belum diluncurkan.

5. Ethereum

Ethereum adalah salah satu protokol tertua di pasar setelah Bitcoin dan juga proyek blockchain pertama yang mengkonseptualisasikan ide protokol blockchain yang lebih dari sekedar uang. Vitalik Buterin adalah pendiri proyek Ethereum yang bertujuan menjadikan Ethereum sebagai komputer satu-satunya di dunia di mana gas dibayar dengan Eter (ETH).

Situs web proyek Ethereum resmi mengatakan:

“Ethereum adalah platform terdesentralisasi untuk aplikasi yang berjalan persis seperti yang diprogram tanpa ada kemungkinan penipuan, sensor, atau campur tangan pihak ketiga.”

Bahasa pemrograman inbuilt Solidity digunakan untuk menulis kontrak cerdas dan DApps pada blockchain Ethereum. Setelah itu, aset cryptocurrency (Eter) digunakan dalam mengeksekusi operasi pada aplikasi dan kontrak ini, membuat uang yang dapat diprogram Eter.

Fakta lain adalah Ethereum saat ini menjadi tuan rumah 90% dari DApps dan kontrak pintar dunia. Sebanyak lebih dari 999999 akun telah menerapkan beberapa bentuk kontrak Ethereum dan lebih dari 1300 DApps sudah ada di Ethereum.

Kesimpulan

Blockchain dan token kriptografi telah memperkenalkan kita pada jenis protokol baru yang dapat dimonetisasi, serta membantu menciptakan nilai yang luar biasa bagi manusia.

Tetapi membuat protokol asli dengan insentif yang selaras dan teori permainan sangat sulit. Itulah sebabnya, banyak dari protokol ini ditakdirkan gagal yang menyerukan ekstra hati-hati saat berspekulasi atau berinvestasi di dalamnya.

Beberapa protokol koin lainnya adalah:

  • NEO
  • Qtum
  • CIVIC
  • EOS
  • Counterparty
  • Sia
  • OriginTrail
  • Cardano
  • dll

Sekarang saatnya untuk mendengar dari Anda: Beri tahu kami tentang protokol blockchain atau token protokol favorit Anda. Apakah saya melewatkan protokol yang bagus di sini? Beri tahu kami di komentar di bawah.

Be the first to comment on "5+ Protokol Koin terbaik didunia Yang Harus Anda Ketahui"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*