Misteri Anjloknya Harga Bitcoin Mulai Terungkap, Sudah Tahu Belum?

Misteri Anjloknya Harga Bitcoin Terungkap

Sejak awal 2020, kinerja Bitcoin belum terlalu mengejutkan, dengan koin mengalami banyak kerugian dalam beberapa bulan terakhir. Mengapa Bitcoin menurun? Apa yang memicu tren turun ini, dan apakah ada peluang bagi Bitcoin untuk bangkit lagi, atau akankah ia terus anjlok?

Mengapa Bitcoin Semakain Anjlok?

Bitcoin, meskipun dikenal dengan fluktuasi tajamnya, mengejutkan pasar ketika pada bulan Maret harganya jatuh hampir setengah nilainya, membuatnya turun menjadi $ 5.000.

Penurunan ini berspekulasi telah terjadi karena pandemi virus corona, yang mempengaruhi semua bisnis dan pasar, dan dengan demikian investor kemungkinan besar menggunakan cryptocurrency sebagai sumber likuiditas.

Ketika bencana menyerang pasar keuangan , investor mulai melikuidasi aset karena panik dan menahan uang tunai, biasanya dolar AS, yang merupakan mata uang cadangan global.

Inilah sebabnya mengapa dolar AS naik hampir 7 persen bulan ini, sebagaimana ditunjukkan oleh data yang ditawarkan oleh perusahaan riset derivatif crypto, Skew.

Maret adalah bulan kedua berturut-turut untuk bitcoin, mencatat kerugian hampir 50%, setelah penurunan 8,5 pada Februari. Namun, kenaikkan telah berhasil mendorong kenaikan 10 persen dalam lima bulan selama periode yang sama.

Misteri Anjloknya Harga Bitcoin

Harga Bitcoin telah berfluktuasi sejak penurunan besar antara $ 5.800 dan $ 6.900, dengan beberapa hari lebih dari $ 7.000 dan $ 7.300.

Van de Poppe mengatakan bahwa turun di bawah $ 6.900 mungkin memicu pembalikan tren:

“Area support terakhir untuk bulls adalah di area $ 6.750-6.800. Tanda kelemahan pertama adalah kehilangan level tahunan dan bulanan di $ 7.200. Namun, kehilangan $ 6.750-6.800 akan memicu penurunan besar lebih lanjut dan akan memicu penurunan volume yang lebih tinggi. ”

Alasan Bitcoin Anjlok dan Peluang Bitcoin Bangkit Lagi

Penulis buku “Ayah Kaya, Ayah Miskin” mengutip beberapa alasan yang mungkin menyebabkan bitcoin memulai tren turunnya. Salah satu alasan yang disebutkan termasuk jatuhnya harga minyak pada hari Senin, di mana harga minyak berjangka WTI untuk Mei menjadi negatif, tetapi segera ada pemulihan. Bitcoin kehilangan 4,4% dari nilainya pada hari itu tetapi juga pulih.

Di sisi lain, Kiyosaki menyatakan bahwa alasan sebenarnya jatuhnya BTC adalah karena kebijakan peningkatan likuiditas yang saat ini dilakukan oleh Fed Reserve selama krisis COVID 19. Dia mencurigai bahwa investor ritel menghabiskan uang mereka untuk Bitcoin.

Robert Kiyosaki juga menyatakan bahwa Bitcoin, emas, dan perak semuanya telah jatuh harga, karena mereka dibeli dan dijual untuk “USD palsu” oleh orang-orang yang telah menerima uang dari program Fed.

Spekulasi ini hanyalah beberapa dari sekian banyak yang diberikan sebagai jawaban bagi mereka yang bertanya-tanya mengapa Bitcoin menurun.

Seorang pedagang anonim yang memperkirakan $ 3.000 Bitcoin pada Desember 2018 mengatakan bahwa kinerja BTC saat ini dapat dilihat dalam grafik sebagai Elliot Wave, segitiga yang lebih besar, atau “flat yang lebih besar.”

Dia berspekulasi bahwa volume Bitcoin yang menyusut dikombinasikan dengan stagnan minat terbuka di masa depan dan pemulihan bentuk-V yang tiba-tiba dari pasar cryptocurrency menunjukkan bahwa ada kemungkinan besar penurunan BTC dalam waktu dekat.

Ketiga indikator ini menunjukkan pola korektif jangka pendek, karena pasar berjangka dan bursa spot rendah pada volume BTC. Pergerakan Bitcoin baru-baru ini mirip dengan pola Acara dan Fase Wyckoff, yang selama pengujian ulang menunjukkan bahwa bottom baru dapat terbentuk di wilayah $ 4.000.

Pedagang itu menyatakan :

“Ada banyak cara kamu bisa menghitung btc di sini. baik wxy, segitiga lebih besar, flat lebih besar, saya tidak terlalu yakin, satu hal yang menonjol adalah rangkaian 3 gelombang gerak dan kurang 5 motif gelombang. untuk alasan ini saya pikir masih terlalu dini untuk memanggil bottom. ”

Ketika ada permintaan beli yang rendah dari investor ritel, dan stablecoin menerima lebih banyak modal, ini biasanya menunjukkan bahwa penurunan Bitcoin yang signifikan sedang terjadi sebelum masuk kembali ke pasar.

Pedagang dan analis sebagian besar setuju bahwa bitcoin akan melihat kenaikan di kuartal kedua karena kebijakan moneter AS.

Fed baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka akan melaksanakan program pelonggaran keuangan tanpa batas waktu untuk meningkatkan pasokan. Pada bulan Mei, sebuah peristiwa besar akan terjadi untuk bitcoin, karena akan memotong hadiah penambangnya menjadi dua. Ini akan memotong pasokan bitcoin baru yang memasuki pasar menjadi setengahnya.

Chris Thomas, kepala aset digital di Swissquote Bank, di sisi lain, berpikir bahwa pedagang harus membeli BTC saat harga murah dan menyimpannya untuk nanti, karena bitcoin telah melihat keuntungan eksponensial dalam beberapa bulan setelah penghentian sebelumnya.

Beberapa berspekulasi bahwa karena injeksi likuiditas dari Februari, bitcoin mungkin dilihat sebagai lindung nilai dari inflasi.

“Kemunduran di pasar berjangka menunjukkan bahwa pedagang mengharapkan harga sedikit menurun selama beberapa bulan mendatang,” kata COO pertukaran derivatif crypto Deribit, Luuk Strijers.

Strijers melanjutkan dengan mengatakan bahwa penambang mungkin adalah orang-orang yang menciptakan tekanan jual sekarang, karena mereka tidak menunggu halving yang akan datang. Dia mengutip data dari bytetree.com, yang menunjukkan bahwa para penambang menjual lebih banyak bitcoin daripada yang mereka miliki.

Namun, pendiri dan ketua ByteTree, Charles Morris, melihat ini sebagai indikator bullish, karena penambang tidak akan mengambil risiko membahayakan profitabilitas mereka sendiri dengan menjual ke pasar yang tidak dapat mendukung pasokan tambahan secara efisien dan mencegah crash.

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu di Di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "Misteri Anjloknya Harga Bitcoin Mulai Terungkap, Sudah Tahu Belum?"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*