Millennials Akan Berinvestasi Dalam Mata Uang Virtual Jika Resesi Melanda Ekonomi

Berinvestasi Dalam Mata Uang Virtual Jika Resesi Melanda Ekonomi

40% dari milenium akan berinvestasi dalam mata uang virtual jika resesi melanda ekonomi. Ini sesuai dengan laporan terbaru yang dirilis oleh eToro pada 10 September. Ini terjadi pada saat di mana banyak analis memperkirakan resesi ekonomi di tahun-tahun mendatang.

Milenium Tertarik dengan Cryptocurrency

eToro, platform investasi yang diakui saat ini, melakukan survei tentang bagaimana berbagai generasi mengelola investasi mereka. 1.000 orang berpartisipasi dalam survei yang dilakukan secara online antara 18 Juli dan 31 Juli di Amerika Serikat.

Menurut survei ini, lebih dari 66% investor AS takut akan resesi dalam perekonomian. Untuk mengurangi eksposur terhadapnya, mereka akan memindahkan sebagian dari portofolio saham mereka ke aset lindung nilai dan investasi. Itu termasuk komoditas dan cryptocurrency.

40% dari milenium menyebutkan bahwa mereka akan lebih suka berinvestasi dalam mata uang digital jika terjadi resesi. 50% individu Gen Z akan membeli real estat daripada aset lainnya. Sementara itu, 38% dari Gen X mengatakan mereka akan melakukan lindung nilai dengan komoditas.

Dengan demikian, diharapkan ada pergerakan dari saham ke kelas aset lainnya seperti yang kami sebutkan.

Baca juga : Negara Manakah Yang Layak Menyandang Gelar ibukota Bitcoin dunia?

Mengenai masalah ini, Guy Hirsch, direktur pelaksana eToro US, menjelaskan:

“Secara historis, peluang investasi ini terbatas pada kekayaan bersih dan investor institusional, tetapi inovasi membuka peluang ini untuk investor sehari-hari dan jelas, hasil ini menunjukkan bahwa permintaan ada di sana.”

Meskipun Bitcoin (BTC) telah lebih dari sepuluh tahun di pasar, Bitcoin belum diuji sebagai aset lindung nilai selama krisis keuangan global atau resesi. Juga patut dipertimbangkan bahwa Bitcoin dan aset digital mungkin merupakan aset yang terlalu berisiko untuk resesi standar, tetapi menjadi penyimpan nilai jika terjadi krisis keuangan besar-besaran yang melanda dunia.

Bitcoin dianggap sebagai emas digital karena menjadi aset langka pertama secara digital di dunia. Pada saat yang sama, jaringan bekerja dengan cara yang terdesentralisasi dan itu akan dilindungi terhadap sekelompok orang yang mengambil alih jaringan.

Meskipun Bitcoin adalah aset yang tidak berkorelasi, ada beberapa kesempatan di bulan lalu di mana Bitcoin dan emas beroperasi bersama-sama. Ini terjadi ketika ketegangan perdagangan antara Amerika Serikat dan Cina meningkat.

Meskipun mungkin tidak ada korelasi antara kedua aset ini, sangat mungkin bagi Bitcoin untuk menjadi emas generasi muda.

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu di Di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "Millennials Akan Berinvestasi Dalam Mata Uang Virtual Jika Resesi Melanda Ekonomi"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*