Mengintip Langkah Terbaru Thailand Untuk Bitcoin

Bitcoin Akan Menjadi Aset Paling Penting

Menurut laporan baru, pihak berwenang di Thailand diatur untuk benar-benar mengubah lanskap untuk cryptocurrency seperti Bitcoin dalam ekonomi mereka sendiri.

Sebelum kita melanjutkan, mari kita mengingatkan diri kita sendiri tentang situasi Thailand. Thailand terletak dalam hotspot cryptocurrency.

Secara umum, Asia dengan cepat menjadi pusat pertumbuhan cryptocurrency, dengan negara-negara seperti Jepang baru-baru ini meluncurkan peraturan mata uang kripto yang sangat pro , oleh karena itu otoritas Thailand berada di bawah tekanan untuk memastikan bahwa mereka juga tetap di atas industri crypto.

Laporan menunjukkan bahwa dalam langkah terbaru mereka, otoritas Thailand akan membawa cryptocurrency seperti Bitcoin dan Ethereum di bawah undang-undang anti pencucian uang negara saat ini, undang-undang yang saat ini hanya memengaruhi mata uang FIAT di wilayah tersebut.

Pihak berwenang telah dengan cepat menunjukkan bahwa mereka tidak percaya ada masalah dengan pencucian uang dalam cryptocurrency saat ini, undang-undang ini hanya akan berlaku untuk melindungi masa depan cryptocurrency, karena pihak berwenang dapat melihat bagaimana pencucian uang dapat terjadi dalam cryptosphere.

Baca juga : Revolusi Smartphone Bitcoin, Semua Smartphone Akan Mengintegrasikan Crypto?

Kita semua tahu bahwa pencucian uang terjadi di blockchain, jadi langkah untuk mengatur ini harus dilihat sebagai hal yang baik. Menurut Coindesk:

“Mayor Jenderal Polisi Preecha Charoensahayanon, sekretaris jenderal Kantor Anti-Pencucian Uang (Amlo), mengatakan dia percaya bahwa, saat ini bukan merupakan masalah, cryptocurrency akan menjadi alat pencucian uang baru. Preecha mengatakan bahwa Amlo saat ini tidak menerima keluhan seputar pencucian uang yang melibatkan cryptocurrency. ”

Namun, di masa depan, pihak berwenang yakin bahwa Amlo akan mulai menerima keluhan tentang cryptocurrency karena penjahat di daerah tersebut mulai menjadi lebih mengerti teknologi.

“Sekretaris jenderal berpendapat bahwa penjahat akan semakin beralih ke aset digital untuk menyembunyikan hasil kejahatan mereka.

Untuk mempersiapkan perubahan ini, dia mengatakan kepada Bangkok Post bahwa dia berencana untuk mengubah undang-undang negara untuk membawa cryptos ke dalam rezim AML, dimulai dengan UU Anti Pencucian Uang.

Preecha yang diindikasikan akan menambahkan aturan yang mewajibkan platform pertukaran cryptocurrency untuk melaporkan kegiatan ke Amlo, menambahkan bahwa informasi tersebut sangat penting untuk melacak uang yang dicuci melalui internet. ”

Undang-undang ini akan diterapkan pada tingkat pertukaran, yang berarti bahwa perubahan ini tidak akan berdampak langsung pada pengguna cryptocurrency biasa di Thailand, sebagai gantinya, itu akan menjadi tanggung jawab pertukaran dan dompet untuk memastikan bahwa kegiatan yang mencurigakan ditandai dan ditindaklanjuti.

Banyak yang percaya bahwa peraturan semacam ini menantang desentralisasi, tetapi kami harus bertanya apakah itu benar-benar hal yang buruk untuk suatu langkah yang secara keseluruhan, menjanjikan untuk benar-benar futureproof cryptocurrency dan penerapannya di seluruh Asia.

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu di Di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "Mengintip Langkah Terbaru Thailand Untuk Bitcoin"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*