Hebat! Demi Untuk Memberantas Plagiarisme Online China Pakai Blockchain

Memberantas Plagiarisme Online

Memberantas Plagiarisme Online – Teknologi Blockchain memiliki beberapa kasus penggunaan sehingga setiap hari ada saja yang baru bermunculan. Di Cina, Pengadilan Internet di Kota Hangzhou baru-baru ini meluncurkan proyek untuk menggunakan teknologi blockchain untuk memerangi salah satu masalah paling umum di internet yaitu plagiarisme.

Proyek ini akan bermanfaat bagi penulis konten online yang ingin melindungi produk mereka di internet. Pengadilan internet yang bertanggung jawab atas kasus itu diluncurkan secara khusus untuk menangani hal-hal yang berkaitan dengan internet sambil mengurangi biaya yang mahal dan menghemat waktu yang melekat melalui sistem peradilan federal reguler.

Ketika ini diluncurkan, diharapkan untuk mempertimbangkan kasus dan pengajuan secara elektronik. Ia juga memiliki kekuatan untuk mengatur kasus internet secara online melalui streaming langsung. Mereka yang terlibat harus memverifikasi identitas mereka dengan ID yang dikeluarkan pemerintah atau dengan akun Alipay mereka. Pengadilan bertindak sebagai inkubator untuk menjaga ketertiban di internet di China. Ini menyelesaikan sengketa internet dan bertindak sebagai penggerak pertama dalam mengubah uji coba internet.

Di Cina, ada sebagian besar penulis online. Tidak heran jika Distrik Binjiang sering disebut desa penulis. Karena ini adalah rumah bagi lebih dari seratus penulis online yang terkenal. Seperti kebanyakan penulis di belahan dunia lainnya, para penulis ini memiliki masalah dengan pembajakan selama bertahun-tahun.

Seiring berlalunya waktu, semakin sulit bagi mereka untuk membuktikan kepemilikan atas pekerjaan mereka. Menurut laporan tersebut, para penulis ini mencoba menggunakan tangkapan layar dan mengunduh konten untuk membuktikan kepemilikan tetapi metode ini tidak efektif sebagai bukti karena mereka dapat dengan mudah dipalsukan.

Baca juga : Iniloh Yang Salah Dengan ICO Sehingga Membuat Mereka Sangat Dimusuhi!

Teknologi Blockchain Untuk Memerangi Plagiarisme

Ketika mencoba untuk membuktikan kepemilikan pekerjaan mereka, penulis harus menghabiskan banyak uang untuk biaya notaris dan layanan hukum. Ini menyulitkan mereka untuk mendapatkan keadilan ketika hak cipta mereka dilanggar. Dengan pengadilan internet yang baru ini, diharapkan sangat membantu para penulis. Karena akan menggunakan teknologi blockchain yang terdesentralisasi dan terbuka.

Seorang hakim di pengadilan, Wang Jiangqiao, percaya bahwa teknologi blockchain bermanfaat bagi para penulis. Ini memungkinkan bagi pihak yang berkepentingan untuk melacak kepenulisannya, waktu pembuatan, dan bukti pelanggaran.

Sekitar sebulan lalu, Pengadilan Internet Hangzhou mengumumkan bahwa mereka sekarang mengakui teknologi blockchain untuk menyimpan bukti. Pengadilan memutuskan untuk menerima teknologi blockchain. Perusahaan teknologi yang berbasis di Shenzhen digugat untuk mempublikasikan konten yang dilindungi hak cipta dari situs web penggugat.

Sebagai bukti, penggugat menangkap halaman web terdakwa sebagai kode sumber setelah itu diunggah pada blockchain Bitcoin. Pengadilan menerima data dan menggunakannya sebagai bukti selama kasus tersebut. Setelah kasus ini selesai, pengadilan memutuskan bahwa akan menerima bentuk data ini sebagai bukti dalam kasus pelanggaran untuk pembuat konten.

Pelanggaran hak cipta hanyalah salah satu dari banyak aplikasi teknologi blockchain yang telah dieksplorasi oleh pemerintah China belakangan ini. Blockchain juga telah diterapkan di bidang lain seperti di bidang penegakan hukum di Tiongkok. Di masa depan, lebih banyak kasus penggunaan akan diakui oleh pihak berwenang dan diterima dengan baik.

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu di Di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "Hebat! Demi Untuk Memberantas Plagiarisme Online China Pakai Blockchain"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*