Apakah Sudah Terlambat untuk Membeli Bitcoin di tahun 2021?

Membeli Bitcoin di tahun 2021
Tak perlu jago trading, Cukup Follow Trader Ahli di Bingbon Anda akan profit! Yuk Register sekarang Bonus $120 menanti anda. Baca panduan lengkap Disini

Saat Anda ingin memulai investasi di Bitcoin (BTC), Anda mendengar segalanya dan kebalikannya. Haruskah kita mulai sekarang, jika tidak, kesempatan hidupnya akan hilang? Apakah harga Bitcoin (BTC) sudah terlalu tinggi? Untuk mengatasinya, kami mencoba menentukan apakah berinvestasi di Bitcoin pada tahun 2021 masih merupakan ide yang bagus, dengan prediksi harga untuk tahun 2022 dan seterusnya.

Kinerja Masa Lalu Bitcoin

Mari kita mulai dari awal, yaitu kinerja masa lalu dari harga Bitcoin (BTC). Ini memang jelas bagi sebagian besar investor: jika sejarah harga tidak memprediksi kinerjanya di masa depan, namun tetap dapat memberikan indikator yang berharga . Dan di sisi BTC, trennya pasti naik.

Sebagai pengingat, Bitcoin telah ada selama belasan tahun: diluncurkan pada tahun 2009. Oleh karena itu, kita memiliki visi jangka panjang tentang apa yang terjadi pada harga aset selama lebih dari satu dekade.

Pada 13 September 2013, 1 Bitcoin diperdagangkan seharga $ 135. Namun, pada 13 September 2021, satu BTC bernilai $44.500. Ini sesuai dengan peningkatan total + 32.800%.

Jika kita melihat kerangka waktu yang lebih pendek, kita melihat bahwa Bitcoin berkembang dari tahun ke tahun, dengan pengecualian tahun 2014 dan 2018:

Baca juga :   Bukan Hanya Bitcoin Saja Yang Memiliki Masalah Dengan Pencucian Uang

perjalanan harga bitcoin

Perkembangan Yang luar Biasa dan Stabil

Perkembangan yang stabil ini didasarkan pada beberapa fenomena. Kami tentu saja pertama-tama akan menyebutkan adopsi cryptocurrency secara bertahap, khususnya di kalangan investor institusional.

Misalnya kedatangan PayPal, MicroStrategy atau Tesla di pasar pada tahun 2020 yang memicu gelombang terakhir investasi di pihak investor ” besar “.  Saat ini, diperkirakan sebagian besar institusi akan memiliki cryptocurrency pada tahun 2026 .

Perkembangan harga juga bergantung pada cara kerja Bitcoin, yang dirancang untuk menjadi langka. Secara total, hanya 21 juta koin yang akan dikeluarkan. Ini berarti tidak mungkin untuk “mencetak” lebih banyak BTC. Mekanisme ini dimaksudkan untuk mencegah inflasi, tidak seperti mata uang bank sentral yang dapat dikeluarkan dengan mudah. Kelangkaan Bitcoin membuatnya sangat menarik bagi investor, yang pada gilirannya mendukung pergerakan harganya .

Selain itu, jaringan Bitcoin melakukan “halving” kira-kira setiap empat tahun. Mekanisme ini memotong penerbitan koin BTC baru hingga setengahnya, yang membantu mengurangi pasokan dari waktu ke waktu. Pengurangan pasokan secara bertahap ini membantu memperkuat daya tarik cryptocurrency.

Baca juga :   Akankah Idcoinexchange.com menjadi exchange indonesia terbaik ?

Secara lebih luas, kita juga harus menyebutkan aspek yang lebih filosofis dari adopsi Bitcoin. Dibuat setelah krisis 2008, cryptocurrency menunjukkan semua kekuatannya di saat ketidakpastian keuangan, dengan melepaskan diri dari sistem moneter “klasik” yang sebagian besar didasarkan pada dolar.

BTC memungkinkan terciptanya ekosistem keuangan independen. Pada saat inflasi meningkat, dan ketika krisis ekonomi yang terkait dengan pandemi Covid-19 belum sepenuhnya dinilai, cryptocurrency dapat mewakili surga finansial . El Salvador telah memahami hal ini dengan baik, karena tahun ini merupakan negara pertama yang mengadopsi Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah .

Join Telegram Informasi | Diskusi Cryptocurrency

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian anda bisa jual disini.

Be the first to comment on "Apakah Sudah Terlambat untuk Membeli Bitcoin di tahun 2021?"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*