12 Negara yang Melarang Perdagangan Cryptocurrency Sepanjang 2020

Negara yang Melarang Perdagangan Cryptocurrency

Tidak semua orang dapat memiliki akses ke perdagangan crypto . Sebenarnya ada banyak negara yang memiliki peraturan mata uang kripto yang berbeda, beberapa mengizinkan memegang crypto, sementara perdagangan dilarang. Di negara lain, hanya memegang crypto dan BTC dapat dikenakan hukuman.

Negara yang Melarang Perdagangan Cryptocurrency

1. Aljazair

Menjelang akhir 2017, rumor mulai beredar bahwa Aljazair berencana untuk sepenuhnya melarang semua cryptos. Kemudian, pada tahun 2018, Hukum Keuangan Aljazair disetujui, yang diatur dalam pasal 117: “[ dia] membeli, menjual, menggunakan, dan memiliki apa yang disebut mata uang virtual dilarang.”

Menurut dokumen itu, tidak menghormati tindakan ini dapat dikenakan hukuman.

2. Bangladesh

Bangladesh tidak terlalu menyukai crypto bahkan pada tahun 2014, ketika Bank Bangladesh mengeluarkan peringatan kepada orang-orang bahwa jika mereka menggunakan Bitcoin, mereka dapat menghadapi hukuman hingga 12 tahun penjara.

Pada bulan Desember 2017, Bank Sentral secara resmi mengeluarkan pemberitahuan yang menyatakan bahwa mata uang tersebut tidak sesuai dengan Undang-Undang Peraturan Valuta Asing Bangladesh tahun 1947, Undang-Undang Anti-Terorisme tahun 2009, dan Undang-Undang Pencegahan Pencucian Uang 2017.

Orang-orang masih melanjutkan perdagangan crypto, tetapi ini kemudian mendorong bank dan organisasi keuangan Bangladesh untuk membuat peraturan mereka semakin ketat.

Pada 19 Februari 2018, Nazmul Islam, Asisten Wakil Komisaris Unit Kejahatan Dunia Maya, menyatakan bahwa pengguna dan pedagang crypto akan menghadapi penuntutan, sementara juga menyatakan bahwa mereka “ telah menemukan beberapa pengguna bitcoin, dan sedang mencari lebih banyak lagi , bersama dengan beberapa halaman web yang sedang diperiksa keasliannya. ”

3. Bolivia

Bolivia tidak ada keinginan samasekali untuk melegalkan cryptocurrency , dengan pemerintah mengambil sikap tegas dalam menghalangi penggunaannya di negara itu. Menggunakan Bitcoin dan cryptocurrency lainnya akan membuat Anda didenda atau ditangkap, karena ada beberapa penangkapan untuk beberapa orang yang terjebak dalam perdagangan atau menambang Bitcoin.

4. Cina

Pada 2017, Bank Rakyat China (PBOC) mulai melarang penggunaan pertukaran mata uang digital lokal , yang membuat mereka tutup. Kemudian, regulator China mulai fokus pada menindak perdagangan cryptocurrency domestik, bukan hanya pertukaran komersial.

Meskipun pertukaran cryptocurrency domestik dilarang di Tiongkok, orang-orang dilaporkan telah menggunakannya untuk mengatasi larangan perdagangan crypto.

5. Ekuador

Ekuador melarang penggunaan Bitcoin dan cryptocurrency lainnya pada pertengahan 2014 dalam upaya untuk mereformasi situasi keuangannya.

Namun, ada beberapa cara di mana orang masih dapat membeli dan menjual Bitcoin dan cryptocurrency lainnya di dalam negeri, karena undang-undang tersebut tampaknya tidak ditegakkan terlalu ketat di Ekuador dibandingkan dengan negara-negara Amerika Selatan lainnya.

Baca juga : 2020 Akan Menjadi Tahun Penting bagi Crypto, Nih Alasannya!

6. Mesir

Cryptocurrency benar-benar dilarang di Mesir, yang juga berarti berdagang dengan mereka juga ilegal.

” Dar al-Ifta Mesir, legislator Islam utama di Mesir, telah mengeluarkan dekrit agama yang mengklasifikasikan transaksi komersial dalam bitcoin sebagai haram (dilarang berdasarkan hukum Islam).”

7. India

India berada di wilayah abu-abu dalam hal cryptos secara umum. Negara ini masih menunggu Mahkamah Agung untuk membuat keputusan tentang aset virtual.

Pada April 2018, Reserve Bank of India (RBI) melarang bank dan lembaga keuangan yang diatur untuk “berurusan dengan atau menyelesaikan mata uang virtual.” Mengikuti peraturan yang melarang perdagangan crypto di bursa domestik.

Pada bulan Juli 2019, larangan total terhadap cryptocurrency diadopsi, mengesampingkan mata uang digital resmi yang saat ini dalam pengembangan. Juga, rancangan RUU bocor ke media menyarankan hukuman penjara bagi warga negara yang ” menambang, menghasilkan, menahan, menjual, berurusan, mengeluarkan, mentransfer, membuang atau menggunakan Cryptocurrency di wilayah India.”

8. Maroko

Maroko membuat Bitcoin dan transaksi cryptocurrency lainnya ilegal pada November 2017, beberapa hari setelah perusahaan layanan digital Maroko, MTDS, mengungkapkan bahwa mereka akan mulai menerima pembayaran Bitcoin.

Mengirim dan menerima cryptocurrency di Maroko akan membuat Anda didenda.

9. Nepal

Nepal menganggap perdagangan Bitcoin dan cryptocurrency ilegal. Ada juga beberapa penangkapan pedagang Bitcoin pada tahun 2017, yang berakhir dengan denda dan waktu penjara untuk beberapa pihak yang dituduh.

10. Pakistan

State Bank of Pakistan mengungkapkan pada bulan April 2018 bahwa Bitcoin dan cryptocurrency / token / koin lainnya semuanya dilarang di Pakistan. Bank Negara juga melarang organisasi dan lembaga untuk memfasilitasi segala transaksi yang melibatkan mata uang virtual.

11. Rusia

Meskipun Bitcoin dan cryptos belum ilegal di Rusia, Anda tidak dapat menggunakannya sebagai pembayaran untuk layanan dan produk, dan Bank Sentral telah melarang lembaga menerima cryptos.

Bahkan jika perdagangan belum ilegal, pada bulan Februari 2020, diumumkan oleh Layanan Keamanan Federal Rusia (FSB) dan Bank Rusia bahwa pembayaran cryptocurrency akan dilarang di Rusia.

Selain itu, Bank Rusia ingin melarang semua aktivitas yang terkait dengan cryptocurrency, termasuk perdagangan. Undang-undang baru diharapkan akan disahkan pada musim semi mendatang.

12. Qatar

Pada tanggal 6 Januari 2020, QFCRA telah menyatakan bahwa layanan berbasis kripto tidak diizinkan beroperasi di atau dari pusat keuangan Qatar.

Menurut pihak berwenang, perusahaan yang menyediakan layanan perdagangan crypto di pusat keuangan akan menghadapi hukuman hukum. Qatar mendefinisikan cryptos sebagai ” nilai apa pun yang bertindak sebagai pengganti mata uang yang dapat diperdagangkan atau ditransfer secara digital dan dapat digunakan untuk tujuan perdagangan dan investasi, tidak termasuk mata uang fiat dan instrumen moneter lainnya.”

Pusat keuangan memiliki aturan hukum, peraturan, dan perpajakan yang eksklusif sejak 2005. Larangan baru melarang pertukaran atau transfer aset virtual, atau pertukaran antara cryptos dan mata uang fiat.

Bank sentral Qatar pertama kali mencoba pada tahun 2018 untuk melarang perdagangan Bitcoin untuk “memastikan keamanan sistem keuangan dan perbankan.”

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu di Di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "12 Negara yang Melarang Perdagangan Cryptocurrency Sepanjang 2020"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*