Konsekuensi Runtuhnya Ekosistem Terra (UST/LUNA) Untuk industri kripto

Ekosistem Terra
Tak perlu jago trading, Cukup trading di BybitGlobal Anda akan profit! Yuk Register sekarang Bonus $20 menanti anda. Plus, sebuah kartu hadiah senilai hingga $500 menanti!

Ekosistem Terra, yang menawarkan stablecoin (UST) ke-3 dengan kapitalisasi paling banyak pada $18 miliar serta token LUNA, runtuh dalam beberapa hari di depan mata investor.

Ini adalah salah satu crash paling brutal dalam sejarah cryptocurrency, dengan konsekuensi jauh melampaui Terra. Kami memperhitungkan konsekuensi jangka pendek dan jangka panjang, perusahaan yang terkena dampak, dan apa yang dapat ditimbulkannya bagi industri secara keseluruhan.

Mengapa proyek Terra runtuh?

Masalah proyek Terra , cryptocurrency LUNA dan stablecoin UST -nya , dimulai pada akhir pekan tanggal 7 Mei.

Ketika semua mata uang kripto mulai terjun, harga UST mulai turun di bawah nilai 1 dolar .

Sebagai pengingat, stablecoin UST seharusnya menjaga keseimbangan dengan dolar AS melalui mekanisme algoritmik, tidak seperti stablecoin terpusat lainnya, yang didukung oleh cadangan dolar atau aset terkait.

Mekanisme arbitrase seharusnya ikut bermain untuk menjaga jalannya UST. Jika yang terakhir jatuh, pengguna dapat menukar satu UST dengan nilai yang setara dengan satu dolar di LUNA, untuk meningkatkan nilainya. Mekanismenya terbalik jika harga UST naik di atas satu dolar.

Tetapi volatilitas harga saat ini, dan kepanikan pelaku pasar , telah memainkan peran mereka. Ketika harga cryptocurrency mulai turun, sejumlah besar investor membakar UST untuk memulihkan LUNA, dan menjualnya sesegera mungkin.

Dihadapkan dengan gelombang penjualan besar-besaran ini, mekanisme arbitrase UST tidak dapat bereaksi cukup cepat, dan stablecoin kehilangan nilainya , pertama secara bertahap dan kemudian tiba-tiba langsung terjungkal dengan cukup parah.

proyek Terra runtuh 1

Ini menciptakan lingkaran setan, di mana harga LUNA juga turun tajam, kehilangan 99% nilainya hanya dalam waktu dua hari . Penurunannya sedemikian rupa untuk token sehingga akhirnya diperdagangkan di bawah harga UST.

Baca juga :   Alasan mengapa Stellar (XLM) adalah Satu-satunya Koin untuk Di-Hold Pada tahun 2018

DI tanggal 12 Mei, nilainya hanya $0,01. Seminggu sebelumnya, masih diperdagangkan di atas $80. Faktanya, hampir 30 miliar dolar dalam kapitalisasi telah habis.

proyek Terra runtuh 2

Bagi Terra, ini adalah bencana: proyek ini, yang bagaimanapun telah membangkitkan antusiasme banyak investor, kehilangan kepercayaan dari sebagian besar ekosistem dalam waktu beberapa hari. Tetapi konsekuensi dari insiden besar ini jauh melampaui itu , seperti yang akan kita lihat.

Regulasi Tentang Serangan drift Stablecoin

Sehari setelah serangan itu, Securities and Exchange Commission (SEC), badan federal Amerika untuk regulasi dan kontrol pasar keuangan dan otoritas lainnya sudah berbicara tentang masalah ini. Janet Yellen, Menteri Keuangan Amerika Serikat, menjelaskan:

“ Stablecoin yang dikenal sebagai TerraUSD mengalami bank run dan kehilangan nilai. Saya pikir ini menggambarkan dengan sempurna fakta bahwa ini adalah jenis produk yang berkembang pesat, dan bahwa ada risiko yang meningkat terhadap stabilitas keuangan . Dan bahwa kita membutuhkan kerangka peraturan yang tepat.”

Jika hipotesis serangan diangkat hari ini sehubungan dengan urusan UST, pandangan regulator tidak boleh bias oleh karakteristik algoritmiknya , yang sangat berbeda dari stablecoin lain seperti USDC, atau DAI yang terdesentralisasi dan masih berfungsi.

Just Mining sangat terpengaruh oleh runtuhnya Terra

Perusahaan yang secara langsung terkena imbas akibat runtuhnya UST ialah Just Mining, mereka melihat sebagian dari investasi mereka terkena amputasi . Owen Simonin, CEO Just Mining, berbicara minggu lalu kepada rekan-rekan media di BFM Bourse.

Ia kemudian menjelaskan bahwa dari 65.000 pelanggan perusahaan, 4.000 terkena imbas akibat runtuhnya UST. Kemudian Mulai 10 Mei, perusahaan menyuntikkan sebagian dananya sendiri untuk menutupi penurunan harga UST.

Baca juga :   Vitalik Buterin Sumbang $ 2,4 Juta Untuk Penelitian Anti Penuaan

Perusahaan CeDeFi juga terkena dampak runtuhnya Terra

Di sektor lain, beberapa protokol DeFi diekspos pada protokol Anchor, menawarkan tingkat bunga tahunan 19,75% yang ambisius dengan UST . Dengan runtuhnya UST dapat melemahkan arus kas protokol ini dalam jangka menengah dan memperlambat pengembangan proyek.

Berkenaan dengan proyek CeDeFi, yaitu platform yang memungkinkan paparan DeFi tanpa kerumitannya, dua masalah telah diidentifikasi. Di satu sisi, penurunan umum dalam bunga yang ditawarkan pada solusi pinjaman diharapkan.

Memang, UST mengizinkan bunga hampir 20% pada stablecoin jenis ini. Pasar telah menunjukkan kepada kita bahwa suku bunga ini tidak layak, yang dihasilkan oleh aktivitas ekonomi riil berosilasi antara 3 hingga 8%.

Kesimpulan

Jika konsekuensi dari urusan Terra tentu saja sangat besar untuk seluruh ekosistemnya, konsekuensi yang dapat terjadi pada sektor lain juga tidak boleh diabaikan.

Di atas segalanya, ini menunjukkan bahwa proyek cryptocurrency, betapapun dikapitalisasi, tidak kebal terhadap kehancuran yang monumental , jika mekanisme macet dan investor panik.

Perlu juga dicatat bahwa jenis peristiwa ini dapat menjadi peluang bagi regulator , yang secara historis bermusuhan dengan sektor ini. Memang perlu untuk memahami perbedaan antara proyek agar dapat menilai mereka secara akurat, daripada meletakkan semua stablecoin di tempat yang sama.

Join Telegram Informasi | Diskusi Cryptocurrency

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian anda bisa jual disini.

Be the first to comment on "Konsekuensi Runtuhnya Ekosistem Terra (UST/LUNA) Untuk industri kripto"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*