Kejahatan Crypto Menurun Tapi Kejahatan DeFi Meningkat 2020

Kejahatan Crypto Menurun

CipherTrace telah menganalisis kejahatan kripto pada tahun 2020. Perusahaan keamanan blockchain mengatakan bahwa kejahatan kripto secara keseluruhan telah turun, sementara kejahatan Keuangan Terdesentralisasi ( DeFi ) telah meningkat.

Kejahatan Terdesentralisasi

Sementara kejahatan membayangi proyek cryptocurrency dan blockchain, ada sedikit cahaya di ujung terowongan. Menurut firma keamanan CipherTrace, pencurian, peretasan, dan penipuan turun pada tahun 2020 menjadi $ 1,8 miliar. Namun, kejahatan di sektor DeFi meningkat.

Angka $ 1,8 miliar mewakili kurang dari setengah dari $ 4,5 miliar kejahatan kripto pada tahun 2019. Meskipun ini tampak signifikan, $ 1,8 miliar hanya mewakili sepuluh bulan pertama tahun ini, dan lebih banyak kejahatan dapat ditemukan.

Keamanan Perlu di Tingkatkan

Menurut Dave Jevans, CEO CipherTrace, bursa dan perusahaan crypto lainnya telah meningkatkan keamanan mereka. Penyebab penurunan bukan karena kurangnya penjahat. Sebaliknya, perusahaan memperhatikan kata-kata ahli keamanan, Jevans mengatakan kepada Reuters .

Pihak berwenang telah melihat CipherTrace telah meningkatkan keamanan baru-baru ini. Pada bulan September, perusahaan tersebut mengklaim telah menciptakan cara untuk melacak Monero.

Baca juga :   Membangun Kota dan Kabupaten Cerdas Dengan Teknologi IoT & Blockchain

Membasmi Kejahatan Crypto

Sementara $ 1,8 miliar mewakili kejahatan crypto secara umum, berbagai sektor dan jenis kejahatan telah berfluktuasi nilainya. Misalnya, kerugian dan pencurian (tidak termasuk penipuan) tumbuh menjadi $ 468 juta pada November. Ini mewakili peningkatan 30% dari tahun 2019 sebesar $ 361 juta.

Topik hangat DeFi terus memainkan peran yang meningkat. Sekitar $ 98 juta kerugian dan pencurian berasal dari platform Defi. DeFi meledak pada tahun 2020, dengan pinjaman $ 12,6 miliar terkunci, menurut informasi, Ini naik hanya $ 4 miliar di bulan Agustus.

Platform DeFi paling populer dijalankan dengan kontrak pintar terbuka, memungkinkan siapa saja untuk mengaudit kode dan memastikan keamanan dana mereka. Karena platform ini otomatis dan, “tanpa kepercayaan,” pengguna merasa aman di platform ini . Namun, CipherTrace mengatakan bahwa penjahat memanfaatkan sikap ini.

CipherTrace percaya bahwa peningkatan popularitas DeFi menarik para peretas ke sektor ini. Banyak produk DeFi diburu-buru tanpa verifikasi keamanan yang tepat, kata Jevans. Akibatnya, pelaku kejahatan menemukan kelemahan dalam kode atau hanya memanfaatkan pengguna yang naif .

Baca juga :   Trading Bitcoin Peer-to-peer Tanpa Biaya Melalui Bitcoin Global

Demikian pula, sebagian besar protokol DeFi tidak memiliki verifikasi pelanggan atau proses Know Your Customer (KYC). Oleh karena itu, tidak ada kepatuhan atau pengawasan peraturan dalam kasus penipuan. Jevans mengatakan ini membuat DeFi menjadi “surga” bagi para penjahat.

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu di Di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "Kejahatan Crypto Menurun Tapi Kejahatan DeFi Meningkat 2020"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*