Kata Niall Ferguson: Bitcoin Memenangkan Revolusi Moneter Covid-19

Bitcoin Memenangkan Revolusi Moneter Covid-19

Sejarawan Skotlandia terkenal yang bernama Niall Ferguson menulis artikel panjang yang didedikasikan untuk Bitcoin dan Covid-19 yang diterbitkan oleh Bloomberg di kolom opini para ahli.

Singkatnya, Ferguson adalah seorang sejarawan yang mengetahui sifat uang , dan terutama evolusinya selama ribuan tahun. Beberapa tahun yang lalu dia secara terbuka menyatakan bahwa dia percaya bahwa cryptocurrency adalah sistem keuangan masa depan .

Oleh karena itu, artikel untuk Bloomberg ini sangat cocok dengan pandangan sejarawan tentang cryptocurrency, dan khususnya Bitcoin, dan itu tidak mengherankan, terutama karena dia menyatakan hal-hal yang telah terkenal di sektor crypto selama beberapa bulan.

Bitcoin dan Revolusi pasca-Covid-19

Artikel tersebut dimulai dengan eksplorasi Glasgow pada abad terakhir, dan dematerialisasi uang. Pada satu titik, Ferguson secara blak-blakan menyatakan bahwa dunia saat ini sedang mengalami revolusi moneter, yang sangat beragam sehingga hanya sedikit orang yang sepenuhnya memahami cakupannya.

Revolusi moneter ini didorong oleh transformasi teknologi akibat Internet dan telah dipercepat oleh pandemi 2020.

Pada titik ini, dia membandingkan kinerja dolar AS, emas, dan bitcoin. Sejak 1 Januari, indeks spot dolar Bloomberg telah turun 4% sepanjang tahun, sementara harga emas dalam dolar telah naik 15%. Di sisi lain, harga bitcoin naik 139% .

Baca juga :   Investasi Bitcoin di Indonesia Makin Diminati kaum Milenial

Ferguson berpendapat bahwa reli bitcoin tahun ini mengejutkan banyak orang cerdas, pertama dan terutama ekonom Universitas New York Nouriel Roubini , yang dipaksa untuk mengubah nadanya selama tahun tersebut sehubungan dengan kritik kerasnya terhadap cryptocurrency.

Memang, menurut sejarawan Skotlandia, bahkan jurnalis keuangan pun menyerah , mengakui bahwa bitcoin memiliki kasus penggunaan yang valid, misalnya sebagai lindung nilai terhadap masa depan yang didominasi oleh otoritarianisme.

Sejauh menyangkut Covid-19, Ferguson menunjukkan bahwa pandemi lain juga di masa lalu lebih menyukai monetisasi ekonomi yang lebih besar. Secara khusus, Covid-19 telah mempercepat kemajuan menuju uang digital , dan secara signifikan meningkatkan eksposur terhadap pengawasan keuangan dan penipuan keuangan.

Menurut Ferguson, tujuan sebenarnya Satoshi Nakamoto mungkin adalah menciptakan tempat berlindung yang paling aman , melindungi kekayaan tidak hanya dari momok depresiasi tetapi juga dari penyitaan.

Mengingat hal ini, dia menunjukkan bahwa bitcoin secara bertahap semakin banyak diadopsi bukan sebagai alat pembayaran, tetapi sebagai penyimpan nilai, mengutip MicroStrategy sebagai contoh.

Ini merupakan proses adopsi yang masih harus menempuh jalan panjang, karena beberapa masalah akan membutuhkan waktu untuk diselesaikan.

Namun, bitcoin menawarkan keuntungan yang jelas, yaitu kelangkaan, bahkan lebih nyata pada saat suplai uang fiat meledak.

Baca juga :   Kata Charles Hoskinson, Bitcoin Bisa Mencapai $ 10.000 Dan $ 100.000 Di Masa Depan

Misalnya, jumlah uang beredar M2 dolar tahun ini telah tumbuh pada tingkat tahun ke tahun lebih dari 20%, dibandingkan dengan rata-rata 5,9% dari tahun 1982 hingga 2019, dan melemahnya dolar di masa depan, yang disebabkan secara tidak langsung oleh pandemi, sehingga orang-orang akan berbalik dan menyukai bitcoin.

Ferguson menyimpulkan dengan meminta pemerintahan baru AS Joe Biden untuk mengakui keuntungan dari mengintegrasikan Bitcoin ke dalam sistem keuangan AS , daripada mencoba membuat dolar digital seperti Cina.

Paling tidak karena dolar itu sendiri pada awalnya dirancang untuk tidak terlalu terpusat dan lebih ramah privasi daripada sistem yang diadopsi oleh masyarakat yang kurang bebas.

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "Kata Niall Ferguson: Bitcoin Memenangkan Revolusi Moneter Covid-19"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*