Bisakah IOTA (MIOTA) Mengalahkan Posisi Bitcoin (BTC) Dimasa Depan ?

IOTA (MIOTA) Mengalahkan Posisi Bitcoin (BTC) – Bitcoin (BTC) memiliki chokehold kuat di pasar crypto, dengan dominasi lebih dari 40%. Dominasi ini mendorong sisa pasar, dalam hal itu, setiap kali bitcoin turun nilainya, sisa pasar juga turun. Ini telah menciptakan situasi di mana proyek-proyek yang baik stagnan dalam nilai, hanya karena bitcoin (BTC). Itu sebabnya ada banyak pembicaraan tentang decoupling crypto. Tetapi secara realistis berbicara, crypto mana yang merupakan kesempatan terbaik untuk melepaskan diri dari bitcoin? Atau lebih baik lagi, crypto mana yang merupakan kesempatan terbaik untuk mengambil posisi teratas dari bitcoin?

Ketika pertanyaan-pertanyaan ini muncul, kebanyakan orang berpikir tentang Ethereum (ETH), Ripple (XRP), Bitcoin Cash (BCH) dan kadang-kadang Litecoin (LTC). Tidak ada yang pernah mempertimbangkan kemungkinan IOTA (MIOTA) menarik kejutan dan mengalahkan Bitcoin di pasar, namun itu sebenarnya adalah kesempatan terbaik.

Baca juga : 331 Investor Crypto di Jepang Menghasilkan Untung Paling Sedikit $1 Juta

Salah satu faktor terbesar yang bisa mendorong IOTA (MIOTA) ke posisi teratas dalam crypto adalah resistensi kuantum. Bitcoin (BTC) dan teknologi blockchain rentan terhadap serangan kuantum, membuat teknologi ini menjadi tidak berguna. Anda mungkin berpikir, kita jauh dari komputer kuantum! Meskipun komputer seperti itu mungkin tidak ada saat ini, tidak akan lama sebelum komputer ini masuk ke pasar. Untuk memahami ini, Anda perlu tahu bahwa menurut file Snowden, NSA sedang bekerja pada komputer kuantum sejauh awal 2010-an.

Sudah jelas bahwa banyak kemajuan telah dibuat sejak saat itu. Ini berarti bahwa pada tahun 2020, komputer kuantum akan menjadi kenyataan, dan peretasan quantum pada bitcoin dapat terjadi. Korporasi yang ingin berinvestasi dalam infrastruktur terdesentralisasi memahami risiko ini, dan mungkin lebih memilih crypto yang tahan kuantum. Dan di situlah IOTA masuk. IOTA beroperasi dengan teknologi yang rumit, teknologi yang secara ilmiah terbukti tahan terhadap kuantum. Setelah ide kerentanan quantum dari teknologi blockchain mengakar, uang akan mengalir ke IOTA dan itu dapat mengubah pasar crypto menjadi terbalik, dan menempatkan IOTA di atas.

Baca juga : Apakah investasi dalam Hardware Mining Bitcoin masih pilihan cerdas ?

Di atas resistensi kuantum, IOTA terbaik semua proyek blockchain lainnya termasuk bitcoin (BTC) pada kekuatan utama mereka. Misalnya, banyak dari mereka menjual diri mereka sendiri karena memiliki biaya transaksi rendah. IOTA mengalahkan mereka karena itu adalah perasaan. Lainnya menggunakan skalabilitas sebagai nilai jual utama. IOTA juga mengalahkan mereka karena ini sangat scalable. Ini berarti bahwa IOTA (MIOTA) dapat bekerja lebih baik sebagai mata uang daripada hampir semua proyek blockchain di pasar saat ini. Ini juga mengalahkan blockchain platform dengan proyek Qubic yang sekarang memberikannya kemampuan kontrak yang cerdas.

Singkatnya, IOTA (MIOTA) adalah cypto generasi berikutnya, yang memecahkan masalah saat ini, serta yang akan muncul di masa depan seperti peretasan kuantum. Tidak akan lama sebelum pasar menghargai kekuatan IOTA, dan ini akan melihatnya melebihi bitcoin (BTC) dengan kapitalisasi pasar. Sebagai soal fakta, itu bisa membuat bitcoin (BTC) usang.

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu Di Indodax Atau Di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "Bisakah IOTA (MIOTA) Mengalahkan Posisi Bitcoin (BTC) Dimasa Depan ?"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*