Harga Bitcoin Melejit Di Zimbabwe Mencapai $ 76.000

Bitcoin Masih Bisa Bertahan

Harga Bitcoin (BTC) telah meroket di Zimbabwe pada 1 Juli. Setiap 1 Bitcoin diharga sekitar $ 76.000 berdasarkan data dari LocalBitcoins, pertukaran peer-to-peer yang diakui dunia sejauh ini. Ini menunjukkan bagaimana mata uang digital dapat digunakan di negara-negara yang menerapkan kontrol modal.

Bitcoin Melonjak Di Zimbabwe

Bitcoin di Zimbabwe telah melonjak menjadi $ 76.000 berdasarkan data LocalBitcoins karena tindakan keras terhadap mata uang asing yang saat ini diterapkan pemerintah di negara tersebut.

Zimbabwe adalah negara yang telah mengalami masalah ekonomi seperti kontrol modal untuk jangka waktu yang lama. Saat ini, individu tidak dapat membeli barang atau jasa menggunakan dolar AS, euro, atau mata uang asing lainnya. Namun, tidak ada seorang pun di negara ini yang mempercayai mata uang lokal, sesuatu yang mirip dengan apa yang terjadi di Venezuela.

Warga Zimbabwe harus menggunakan mata uang lokal, dolar Zimbabwe, yang menjadi terkenal pada 2009 karena mendaftarkan tingkat hiperinflasi yang mendorong bank sentral negara itu untuk mencetak uang kertas bernilai triliunan dolar dan tidak berharga.

Ini menunjukkan bahwa warga Zimbabwe sekali lagi diserang oleh pemerintah yang terus mencetak uang tanpa menyadari bahwa nilainya tidak dapat dicetak begitu saja.

Baca juga : Mengapa Amazon Belum Mengadopsi Bitcoin? Mungkin Ini Penyebabnya

Ada beberapa negara yang pernah mengalami situasi serupa di masa lalu, termasuk Venezuela dan Argentina. Ketiga negara ini memiliki pasar gelap paralel untuk berurusan dengan dolar AS dan euro yang dapat dibayar individu dengan harga yang lebih tinggi daripada di pasar resmi yang tidak dapat diakses oleh siapa pun.

Hanya akan ada 21 juta Bitcoin di dunia yang pernah ditambang. Ini sangat penting karena dimungkinkan untuk mengetahui bahwa tidak akan ada otoritas terpusat yang memutuskan apakah akan menciptakan lebih banyak Bitcoin di pasar. Dengan demikian, mata uang digital ini langka dan dapat menyediakan bagi para penyimpan nilai selama periode-periode kesulitan.

Kembali pada Mei 2018, setelah kenaikan besar-besaran yang dialami cryptocurrency, Reserve Bank of Zimbabwe memutuskan untuk melarang pembayaran Bitcoin karena “efek destabilisasi” yang bisa dimiliki aset digital di pasar.

Perlu disebutkan bahwa orang-orang di Zimbabwe dan di Venezuela saat ini membeli Bitcoin karena mereka perlu menggunakan mata uang yang berharga. Dengan demikian, spekulasi harga di negara-negara ini tidak mendorong harga Bitcoin naik. Ini berbeda dari di Argentina , di mana pasar berperilaku dengan cara yang sama seperti di negara maju, didorong oleh spekulasi daripada oleh kebutuhan.

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu di Di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "Harga Bitcoin Melejit Di Zimbabwe Mencapai $ 76.000"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*