FBI Sedang Menyelidiki Kasus Peretasan Twitter Yang Melibat Bitcoin

Kasus Peretasan Twitter Yang Melibat Bitcoin

FBI telah mengkonfirmasi bahwa mereka sedang menyelidiki peretasan yang membahayakan akun Joe Biden, Elon Musk, Barack Obama, Kanye West dan sejumlah pengguna Twitter profil tinggi lainnya.

“FBI sedang menyelidiki insiden yang melibatkan beberapa akun Twitter milik individu-individu terkenal yang terjadi pada 15 Juli 2020,” kata Divisi FBI San Francisco dalam sebuah pernyataan.

“Saat ini, akun tampaknya telah dikompromikan untuk mengabadikan penipuan cryptocurrency. Kami menyarankan masyarakat untuk tidak menjadi korban penipuan ini dengan mengirimkan cryptocurrency atau uang sehubungan dengan kejadian ini. Karena penyelidikan ini sedang berlangsung, kami tidak akan membuat komentar lebih lanjut saat ini. ”

Reuters sebelumnya melaporkan bahwa FBI akan melakukan penyelidikan terhadap peretasan tersebut. Twitter tidak menanggapi permintaan komentar atas penyelidikan.

Penyelidikan FBI sekarang merupakan salah satu dari beberapa penyelidikan atas insiden tersebut, yang telah mendapat sorotan dari sejumlah pejabat.

Baca juga : Akun Twitter Elon Musk dan Bill Gates Diretas Untuk Muat Iklan Penipuan

Baca juga :   Apakah Bitcoin Akan Tutup Usia di Tahun 2019?

Gubernur New York Andrew Cuomo juga mengumumkan penyelidikan atas serangan itu. Cuomo mengatakan peretasan itu “sangat meresahkan dan menimbulkan kekhawatiran tentang keamanan siber sistem komunikasi kita.”

Beberapa anggota Kongres juga mengisyaratkan keprihatinan mereka. Senator Missouri Josh Hawley mengirim surat kepada CEO Twitter Jack Dorsey beberapa jam setelah serangan itu, dan sejumlah anggota DPR dari Partai Republik mengatakan Dorsey harus memberi pengarahan singkat kepada Kongres tentang praktik keamanan perusahaan dan peristiwa yang mengarah pada peretasan.

Twitter sejauh ini memberikan rincian yang relatif sedikit tentang bagaimana peretasan terjadi. Perusahaan telah menyalahkannya pada “serangan rekayasa sosial” yang menargetkan karyawan dengan akses ke alat internal yang dapat memberikan akses akun.

Perusahaan belum secara langsung mengomentari spekulasi bahwa seorang karyawan mungkin telah dibayar untuk membantu dalam serangan itu. Twitter juga mengatakan tidak percaya kata sandi pengguna dikompromikan.

Baca juga :   Banyak Orang Masih Menganggap Bitcoin Akan Anjlok, Nih Alasannya!

Terlepas dari metode peretas, begitu banyak akun berpengaruh, termasuk mantan presiden dan kandidat presiden saat ini, dikompromikan menimbulkan pertanyaan serius tentang praktik keamanan Twitter.

Seperti yang telah ditunjukkan banyak orang , peretasan terbaru bisa jauh lebih buruk daripada insiden itu. Peretas mengakses ke beberapa akun paling berpengaruh didunia dengan jutaan pengikut mereka, bisa dengan mudah untuk melakukan penipuan.

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu di Di bitYard Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "FBI Sedang Menyelidiki Kasus Peretasan Twitter Yang Melibat Bitcoin"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*