Pemerintah Cina Pakai Teknologi Blockchain VeChain Untuk Melindungi Vaksin

Cina Pakai Teknologi Blockchain VeChain – VeChain dijadwalkan akan muncul di China International Import Expo (CIIE) atas permintaan pemerintah Cina. Konferensi impor / ekspor high-profile, CIIE akan diadakan di National Exhibition and Convention Centre di Shanghai pada tanggal 5 – 10 November 2018.

VeChain dan mitranya DNV GL, perusahaan manajemen risiko dan jaminan kualitas yang menyediakan layanan sertifikasi untuk perusahaan farmasi besar dan rumah sakit di Shanghai, akan menghadirkan solusi blockchain untuk meningkatkan standar dan keamanan medis di China.

VeChain, platform blockchain yang berfokus pada manajemen rantai pasokan dan ketertelusuran melalui kontrak pintar, telah bermitra dengan pemerintah China untuk memajukan standar medis. Solusi penelusuran vaksin VeChain dirancang untuk membuat sistem yang dapat dilacak dan dilacak yang dapat menghilangkan penipuan farmasi dan obat palsu.

VeChain mengembangkan perangkat IoT untuk tool pengukur suhu dengan ukuran 41mm x 55mm x 9mm.

Menurut VeChain, perangkat dapat “menangkap dan merekam ke VeChainThor Blockchain tentang semua data yang terlibat dalam pembuatan dan pengangkutan vaksin termasuk mendapatkan vaksin dari pabrik, fasilitas penyimpanan, distribusi dengan cold chain, rumah sakit, dan bahkan penggunaan.

Sambil memastikan keandalan sumber data, solusi VeChain juga menghilangkan potensi risiko dalam keseluruhan proses dan memastikan bahwa catatan vaksin tidak dapat diubah dan permanen. ”

Baca juga : Hindari Sanksi AS, Kini Iran Akan Gunakan Cryptocurrency Untuk Transaksi

Tampilan sistem pelacakan suhu VeChain

China, yang telah dilanda masalah keamanan dan tragedi obat-obatan, dipukul dengan skandal vaksin pada tahun 2016 ketika Badan Pangan dan Obat-obatan China menemukan bahwa produsen vaksin lokal mengelola ratusan ribu vaksin yang salah dan salah didokumentasikan kepada anak-anak sekolah Cina.

Pihak berwenang menangkap 324 tersangka dan menyelidiki 100 pejabat “di bawah kecurigaan menerima suap, penyalahgunaan kekuasaan, dan kelalaian.”Pada 2017, Changsheng BioTechnology menjual 252.600 vaksin difteri, tetanus dan pertussis (DPT) dan dokumen produksi palsu yang terkait dengan vaksin rabies yang diberikan kepada bayi muda selama tiga bulan.

Pihak berwenang China juga melaporkan bahwa sekitar 150.000 orang menerima suntikan DPT di bawah standar dari Wuhan Institute of Biological Products.

Karena ekonomi Tiongkok yang semakin meluas, pemeliharaan standar tinggi untuk impor dan ekspor adalah masalah global.

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu Di Indodax Atau Di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "Pemerintah Cina Pakai Teknologi Blockchain VeChain Untuk Melindungi Vaksin"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*