Bitcoin Dirancang untuk Liberal, Tapi Paling Dimanfaatkan oleh Konservatif

Penyebab Lonjakan Harga Bitcoin

KabarCoin.com – Sejak awal, Bitcoin telah dikaitkan dengan ideologi sayap kiri liberal dan sebagai hasilnya, banyak kaum konservatif menentang Bitcoin. Juga diasumsikan bahwa cryptocurrency dianggap sebagai alat anarkisme yang berpotensi mengganggu.

Etos dan Ideologi Bitcoin

Dua ideologi yang dikembangkan oleh pengembang asli Bitcoin ke dalam kodenya. Yang pertama adalah bahwa individu harus memiliki hak untuk mengelola keuangan mereka sendiri, sedangkan yang kedua berkaitan dengan konsensus yang terdesentralisasi, memungkinkan Bitcoin untuk tumbuh dan berkembang berdasarkan kehendak penggunanya.

Etos ini bertentangan dengan prinsip-prinsip konservatif, yang pada dasarnya bertindak untuk memastikan kecakapan ekonomi tetap terkonsentrasi di puncak hierarki sosial.

Banyak yang percaya bahwa seperti halnya Internet, Bitcoin akan mendatangkan kekayaan yang terdemokratisasi dan membantu mendistribusikannya kembali kepada massa.

Namun, ini belum benar-benar berjalan, karena sebagian besar Bitcoin masih terkonsentrasi hanya dalam beberapa dompet.

Ini terutama karena Bitcoin mulai mendapatkan daya tarik sebagai sarana investasi, para kapitalis konservatif berada pada posisi terbaik untuk mengendalikan sebagian besar pasokan yang beredar sejak awal.

Baca juga : BCH Diprediksi Akan Segera Mengungguli BTC Di Tahun-Tahun Mendatang

Pada tahun 2018, Coindesk melakukan survei yang bertujuan untuk menciptakan gambaran yang lebih luas tentang bias politik komunitas kripto dan pandangan mereka tentang teknologi secara umum.

Survei menemukan bahwa 52 persen dari komunitas crypto memiliki pandangan politik yang condong ke kanan sementara orang-orang yang menyejajarkan diri dengan politik sayap kiri membentuk hampir 45 persen dari komunitas.

Hasil survei ini lebih lanjut digemakan oleh sosiolog Jen Schradie. Dalam bukunya, Schradie mengklaim bahwa meskipun teknologi modern telah memberi setiap orang akses ke platform untuk aktivisme digital, pada kenyataannya, teknologi itu sebenarnya telah menjadi domain orang kaya.

Tampaknya kelas atas yang konservatif jauh lebih baik dalam mengatur tenaga kerja digital yang terfokus, dan karenanya mampu membuat gelombang yang lebih besar di ruang daripada gerakan yang lebih kecil dan kurang terorganisir yang dikelola oleh kelas pekerja.

Ini juga sama ketika datang ke pembangkit tenaga listrik di dunia crypto. Ketika cryptocurrency dan Bitcoin menguat, itu mungkin sebenarnya memperkuat infrastruktur hierarkis konservatif yang ada, sepanjang waktu membuat cryptocurrency lebih memikat bagi penentang konservatif sebelumnya.

Menurut Anda ideologi politik manakah yang paling cocok dengan cryptocurrency? Beri tahu kami pemikiran Anda di komentar di bawah!

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu di Di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "Bitcoin Dirancang untuk Liberal, Tapi Paling Dimanfaatkan oleh Konservatif"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*