Bagusan Mana ASIC, GPU, CPU Untuk Mining Cryptocurrency ?

Bagusan Mana ASIC, GPU, CPU Untuk Mining Cryptocurrency

Banyak orang berbicara tentang Mining Cryptocurrency akhir-akhir ini, tetapi apakah mereka benar-benar memahami seluk beluk konsep ini. Dalam artikel ini kita akan melihat untuk memahami perangkat keras di balik Proof of Work, dan bagaimana ia memainkan peran kunci dalam mendefinisikan keberlanjutan dan tingkat desentralisasi berbagai mata uang yang tersedia untuk penambangan hari ini.

1. Asic Mining

ASIC ( application-specific integrated circuit ) – dalam arti yang paling mendasar adalah perangkat keras yang dibangun khusus untuk aplikasi digital yang sangat spesifik. Ketika menggunakan istilah ASIC dalam kaitannya dengan cryptocurrency, kita harus memahami bahwa chip ASIC dirancang untuk mengeksekusi “algoritma hash” dengan cara yang paling hemat biaya dan hemat energi.

Untuk menguraikan kapasitas chip ini, kita harus mempertimbangkan contoh BTC ASIC yang dikenal memiliki tingkat hash yang minimal seribu kali lebih baik daripada CPU laptop biasa.

Karena ASIC dibangun khusus untuk algoritma hash tunggal, setiap kali kita berurusan dengan cryptocurrency yang berbeda, kita perlu membeli ASIC baru. Saat kita bicara, ada lebih dari selusin produsen perangkat keras tepercaya yang mendesain dan menjual ASIC khusus untuk penggunaan komersial.

Namun, kita harus ingat bahwa mesin ASIC pada dasarnya adalah alat penambangan modded, dan karenanya dapat merugikan pengguna di mana saja antara $ 2000 – $ 5000 (tergantung pada merek yang dibeli).

Tampilan Dalam Kedalaman

Dengan pasar pertambangan-kripto yang berkembang pesat, laba atas laba yang dulu tampaknya dapat dicapai dari jalan yang menguntungkan ini telah berkurang untuk sebagian besar. Dengan sektor pertambangan yang penuh dengan pemain independen maupun perusahaan, keuntungan pertambangan ASIC telah berkurang selama beberapa bulan terakhir.

Seseorang dapat berpikir tentang pasar pertambangan ASIC sebagai salah satu yang menghargai perolehan kekuatan hashing. Karena ada ratusan pesaing di bidang hari ini, laba sulit didapat. Faktanya, menurut penelitian statistik baru-baru ini, hashing tera per detik telah meningkat sedemikian rupa sehingga kepentingan bulanan sekarang menurun dengan cepat. Ini telah membuat sulit untuk meraup untung berkelanjutan kecuali jika seseorang bekerja dengan dukungan modal besar.

Selain ini, melakukan triliunan hash per detik juga mengarah ke masalah kinerja yang serius dari waktu ke waktu. Rig ASIC yang bekerja siang hari, diketahui menjadi panas dan kehilangan sebagian dari keampuhannya. Kecuali sistem pendinginan yang efisien digunakan untuk mengatur suhu mesin, seseorang harus siap untuk menghadapi kebisingan kipas keras dan masalah hashing.

Pada titik ini, kita juga perlu memperhitungkan salah satu masalah paling penting yang terkait dengan penambangan ASIC— Konsumsi listrik. Mesin ASIC dikenal sebagai kekuatan guzzlers dan di negara-negara di mana tarif listrik tinggi, pengguna harus siap untuk tagihan listrik yang besar.

Apa yang dimaksud dengan ASIC Resistant ?

Sangat sering kami menemukan cryptocurrency yang mengiklankan diri mereka sebagai “ASIC Resistant”. Tapi apa sebenarnya artinya ini?

Nah, dalam arti dasar mata uang yang kekebalan ASIC adalah orang-orang yang menggunakan algoritma hashing yang lebih kompleks dan dengan demikian membutuhkan lebih banyak memori komputer. Sebagai akibatnya, perangkat keras yang diperlukan untuk mengimplementasikan koin tersebut lebih rumit secara struktural dan membutuhkan lebih banyak masukan keuangan.

Tetapi sebenarnya, ASIC dapat dirancang untuk mengakomodasi setiap mata uang selama seseorang bersedia untuk memasukkan uang.

2. GPU Mining

Metode penambangan lain yang tampaknya populer di kalangan penggemar kripto adalah menggunakan perangkat GPU berkinerja tinggi. Meskipun tidak sekuat ASIC, GPU — Unit Pemrosesan Grafis — dikenal karena efektivitas biaya dan fleksibilitas penggunaannya secara keseluruhan.

GPU pada dasarnya chip pada kartu grafis yang diperlukan untuk memproses volume besar perhitungan berulang. Proses ini sangat penting untuk membuat game berkinerja tinggi. Daya GPU yang lebih tinggi memungkinkan perenderan yang lebih cepat dari grafik detail dan animasi 3d.

Meskipun awalnya dirancang untuk meningkatkan kemampuan grafis komputer, dalam beberapa bulan terakhir, perusahaan seperti Nvidia mengklaim bahwa mereka tidak dapat mengikuti permintaan produksi yang ada karena kebanyakan orang sekarang menggunakan GPU untuk menambang Ethereum.

Permintaan untuk kartu grafis high-end khususnya telah meningkat pesat, dan industri game saat ini sedang mengalami kekurangan GPU yang sangat besar.

Sebagai tindakan korektif, banyak pengecer online kini membatasi daya beli pelanggan rata-rata dan tidak mengizinkan pembelian GPU secara massal. Tidak hanya itu, pelanggan yang membeli rig game set-up penuh disediakan dengan diskon yang menguntungkan.

Bagaimana Pertambangan ETH Berkaitan dengan GPU ?

Karena fakta sederhana bahwa tidak ada ASIC yang tersedia untuk penambangan Ethereum, pengguna harus puas dengan hal terbaik berikutnya – sebuah rig GPU. Beberapa alasan utama mengapa tidak ada rig ASIC untuk penambangan ETH meliputi:

  • Ethereum menggunakan protokol ETH-HASH unik yang tahan ASIC.
  • ETH menggunakan kerangka “pengerasan memori” yang mencegah penambang reguler mendapatkan token ..
  • Alasan lain untuk kurangnya kompatibilitas ASIC adalah bahwa Ethereum tidak menggunakan modul konsensus POW (Proof of Work) konvensional, melainkan menggunakan mekanisme POS (Proof of Stake) yang lebih efisien.

Mata Uang Apa Yang Dapat Ditambang dengan GPU ?

Seperti yang disebutkan sebelumnya, GPU memiliki daya pemrosesan yang jauh lebih rendah daripada ASIC tetapi masih mampu menambang koin yang berbeda. Beberapa token yang berhasil ditambang melalui penggunaan GPU standar meliputi:

  • Ethereum
  • Monero
  • Bitcoin Gold
  • Zcash
  • Electroneum

Baca juga : Baguskah Asus Radeon RX 470 Untuk Mining Cryptocurrency ?

3. CPU Mining

CPU seperti yang kita semua tahu adalah singkatan dari “Central Processing Unit”. Ini adalah unit fungsional inti dari komputer manapun dan diperlukan untuk memproses semua transaksi internal dan perhitungan. Sederhananya, semua komponen yang ada di komputer kita pada dasarnya ada untuk mendukung operasi CPU.

Tapi Bagaimana Ini Berkaitan dengan Penambangan Crypto?

Pembaca akan terpesona ketika mengetahui bahwa setelah dirilis, Bitcoin dapat ditambang menggunakan CPU standar. Bahkan, beberapa pengguna kembali pada hari bersumber hingga 100 BTC per hari menggunakan laptop biasa mereka.

Namun, hal-hal telah berubah cukup drastis sejak 2010, dan dengan munculnya ASIC, CPUS reguler tidak lagi memotongnya.

CPU dirancang terutama untuk menjalankan tugas biner standar tetapi memiliki keunggulan unik di mana-mana. Akibatnya, jika koin memungkinkan untuk penambangan CPU, itu dapat dengan mudah bersumber melalui penggunaan komputer standar.

Dengan itu dikatakan, harus diingat bahwa hashing yang diperlukan untuk Proof of Work adalah perhitungan matematis berulang. Karena, CPU memiliki unit logika aritmatika yang lebih sedikit untuk melakukan aplikasi memori yang lengkap, waktu penambangan sangat besar dan seluruh proses bisa menjadi sangat membosankan.

Cryptocurreny Mana yang Mendukungan CPU Mining?

Meskipun daftarnya mungkin tipis, masih ada beberapa token yang dapat ditambang menggunakan komputer biasa. Monero adalah contoh yang bagus untuk ini. Karena penggunaan algoritma CryptoNight, Monero mampu mengurangi ketergantungannya pada RAM.

Selain itu, tim pengembang di belakang Monero telah mengembangkan sesuatu yang disebut “penambangan pintar” yang membantu memaksimalkan penggunaan CPU ketika tidak sedang digunakan secara aktif. Apa artinya ini adalah bahwa begitu kita meninggalkan PC kita saat tidak digunakan, CPU secara otomatis mulai menambang.

Terakhir, Monero juga memungkinkan penambangan CPU melalui penggunaan alat berbasis Java yang disebut ‘Coinhive’. Ini adalah aplikasi berbasis peramban yang memungkinkan pengguna berkontribusi bagian tertentu dari kuota CPU mereka terhadap penambangan.

Mata uang lain yang mendukung penambangan CPU meliputi:

  • Electroneum
  • Bytecoin
Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu Di Indodax Atau Di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "Bagusan Mana ASIC, GPU, CPU Untuk Mining Cryptocurrency ?"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*