AirAsia akan Memperkenalkan Program Imbalan berbasis Cryptocurrency

AirAsia akan Memperkenalkan Program Imbalan berbasis Cryptocurrency

Chief executive AirAsia Tony Fernandes mengumumkan melalui Nikkei Asian, keputusan perusahaan untuk mengubah program hadiah frequent flyer menjadi platform cryptocurrency, BigCoin, adalah bagian dari tujuannya untuk mengoperasikan sistem cashless dan meningkatkan layanan digital maskapai penerbangan. Pelanggan akan dapat menggunakan platform untuk membeli kursi, makanan di pesawat, upgrade kursi, dan layanan lainnya.

Fernandes juga menyebutkan menawarkan penawaran koin awal (ICO). Tidak ada batas waktu yang dirilis, tetapi menurut artikel itu, tawaran itu dapat dicairkan setelah tiga hingga enam bulan. Sejauh ini, tidak ada informasi apakah AirAsia akan mengembangkan blockchain sendiri atau beroperasi dengan platform yang sudah ada.

Baca juga : FBI Memperingatkan Tentang Penipuan Pada Pengguna Kripto

Ketika ditanya tentang keamanan dan volatilitas dalam mata uang digital, Fernandes tampak tidak peduli. Dia menyatakan bahwa cryptocurrency dapat digunakan untuk mengurangi risiko fluktuasi mata uang dari laba yang diperoleh di luar negeri.

Sementara itu, Singapore Airlines mengumumkan niatnya untuk merilis blockchain pribadinya sendiri untuk program hadiahnya sendiri, tetapi tidak merinci apakah itu akan menciptakan cryptocurrency sendiri.

Di sisi lain, Singapore Airlines menyatakan bahwa mereka telah menyelesaikan percobaan proof-of-concept dengan KPMG dan Microsoft. Ini akan membuka jalan bagi maskapai untuk bekerja dengan pedagang, memungkinkan pelanggan untuk menikmati mil mereka di berbagai toko atau restoran.

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu Di Indodax Atau Di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "AirAsia akan Memperkenalkan Program Imbalan berbasis Cryptocurrency"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*