6 Cara Identitas Digital Pecahkan Masalah Privasi dan Aturan bisnis

6 Cara Identitas Digital Pecahkan Masalah – Semua bisnis mengumpulkan data tentang pelanggan mereka, beberapa melakukannya di bawah pengawasan yang lebih kuat daripada yang lain. Bisnis dalam industri dari perawatan kesehatan hingga perbankan selama bertahun-tahun telah mengumpulkan data identifikasi dalam kerangka kepatuhan peraturan. Sekarang dengan kelanjutan penyelarasan global atas data dan undang-undang privasi, perusahaan menghadapi persyaratan yang serupa dan pengumpulan data yang tepat lebih penting dari sebelumnya.

Mengetahui Siapa Pelanggan Anda

Bank, akuntan, dan perusahaan jasa keuangan lainnya harus mematuhi peraturan anti pencucian uang (AML). Di antara kewajiban mereka, perusahaan-perusahaan ini harus menerapkan, mendokumentasikan, dan mempertahankan aturan yang ditentukan secara ketat untuk memastikan pelanggan mereka itu siapa.

Pusat Transaksi dan Pelaporan dan Analisis Keuangan (FINTRAC) adalah salah satu lembaga yang bertanggung jawab untuk menegakkan peraturan AML / KYC Kanada. Panduan FINTRAC merinci perusahaan data pribadi yang harus dikumpulkan serta kewajiban perusahaan untuk memantau keakuratan informasi tersebut.

Sebuah laporan di The Globe & Mail menunjukkan seberapa jauh di luar perusahaan-perusahaan keuangan besar, peraturan FINTRAC diperluas. Audit lebih dari 800 broker real estate kecil yang ditemukan 60% memiliki masalah aturan AML / KYC yang signifikan atau sangat signifikan.

Perlindungan Data

Berkat Peraturan Perlindungan Data Umum Uni Eropa (GDPR), perusahaan besar dan kecil harus mengembangkan program kepatuhan serupa untuk data pribadi yang mereka kumpulkan. Peraturan-peraturan ini melampaui batas-batas Uni Eropa.

Di tempat lain, kerjasama ekonomi Asia-Pasifik (APEC) telah meluncurkan peraturan privasi lintas batas (CBPR), yang memastikan perlindungan privasi yang efektif terhadap mereka yang mengumpulkan, menyimpan, dan memproses informasi pribadi. Perbedaan utamanya adalah, anggota CBPR diatur oleh undang-undang perlindungan data nasional mereka sendiri sedangkan setiap perusahaan di dunia yang mengumpulkan data pribadi warga negara Uni Eropa harus mematuhi GDPR.

Perlindungan data pribadi adalah “hak fundamental” di bawah GDPR. Hak itu memberi orang Eropa kontrol atas informasi pribadi mereka dan menempatkan kewajiban pada perusahaan untuk melindungi data.

Organisasi yang mengumpulkan informasi pribadi harus mengamati serangkaian prinsip yang melindungi data tersebut. Prinsip akurasi data, misalnya, menetapkan harapan bahwa data pribadi akan “akurat dan, jika perlu, terus diperbarui” dan mengharuskan perusahaan untuk memastikan data yang tidak akurat “dihapus atau diperbaiki tanpa penundaan.”

Baca juga : Sangat Betul! Anda Harus Miliki Bitcoin Sebelum Membeli Altcoins

Akurasi data penting untuk bisnis apa pun. GDPR, bagaimanapun, mengubah ketidakakuratan data dari inefisiensi bisnis menjadi risiko kepatuhan peraturan. Contoh pra-GDPR menunjukkan konsekuensi ketidakakuratan data. Tata Kelola TI melaporkan pada tahun 2012 bahwa Kantor Komisi Informasi Inggris (ICO) telah mendenda perusahaan asuransi Prudential £ 50.000 karena membingungkan dua akun pelanggan – dan memungkinkan situasi tersebut berlanjut selama tiga tahun setelah pertama kali diketahui masalah tersebut. Dalam dunia pasca-GDPR, perusahaan mana pun dapat diadakan dengan standar yang sama.

Berapa banyak informasinya

Akurasi data bukanlah satu-satunya prinsip bisnis GDPR yang harus diadopsi. Prinsip minimalisasi data mengharuskan pengumpulan data pribadi menjadi “memadai, relevan, dan terbatas pada apa yang diperlukan dalam kaitannya dengan tujuan untuk diproses.” Proses peninjauan yang sedang berjalan harus mempertimbangkan apakah tujuan tersebut masih berlaku juga apakah informasi yang dikumpulkan masih memadai dan relevan.

Proses ini dan lainnya harus didokumentasikan sepenuhnya, ditinjau kembali secara teratur, dan dikomunikasikan kepada staf perusahaan untuk memastikan kepatuhan. Semakin banyak perusahaan meminimalkan data pribadi, maka akan semakin mengurangi beban upaya kepatuhan, dan semakin sedikit risiko yang akan dihadapi perusahaan dari kegagalan kepatuhan.

Konsekuensi dari Aturan Yang Buruk

Bahkan sebelum GDPR mulai berlaku, perilaku perusahaan asuransi terhadap risiko pengumpulan data semakin sulit karena klaim yang terkait dengan pelanggaran data pribadi mendorong biaya asuransi. NetDiligence Cyber Claims Study terbaru, misalnya, menemukan bahwa pada periode 2014 – 2017, perusahaan di Amerika Serikat dan Kanada menghabiskan rata-rata $ 697.000 untuk biaya pertahanan regulasi saja.

Di Asia, di mana regulator memperketat penegakan undang-undang privasi data, Data Barometer Manajemen Risiko Dell EMC menempatkan Singapura sebagai pelaksana ketat. The Strait Times melaporkan “hampir setiap denda yang dikeluarkan oleh Komisi Perlindungan Data Pribadi (PDPC) berpusat di sekitar jenis pelanggaran yang sama – tindakan keamanan yang tidak memadai untuk data pribadi.”

Berdayakan konsumen Sederhanakan Aturan

Dengan sistem identitas digital, individu mengontrol apa yang dapat diakses oleh perusahaan informasi pribadi. Sebuah kebun anggur, misalnya, tidak perlu mengumpulkan tanggal lahir pengunjung ke situs webnya. Kueri ke dompet identitas seseorang akan mengonfirmasi bahwa orang tersebut berusia lebih dari 18 berdasarkan sumber tepercaya.

Manfaat lain untuk bisnis adalah kemampuan dompet identitas digital untuk menyampaikan verifikasi identitas sebelumnya. CEO Alastria Alex Puig mengatakan kepada The Banker bagaimana identitas digital dapat membuat kepatuhan AML / KYC lebih mudah: ”Sebagai contoh, saya dapat membuktikan bahwa saya adalah klien dari Santander, jadi BBVA juga dapat menerima saya sebagai klien tanpa harus melalui proses KYC . ”

Identitas digital Percepat proses bisnis

Sistem verifikasi saat ini membebankan biaya yang signifikan pada bisnis melalui ketidakefisienan, penipuan, dan penjualan yang hilang. Sebuah kertas putih identitas digital dari Australia Post dan The Boston Consulting Group mengidentifikasi miliaran dolar dalam tabungan dan pendapatan baru yang akan dihasilkan oleh sistem identitas nasional. Menghilangkan lebih dari 300 juta permintaan verifikasi setiap tahun akan menghemat bisnis Australia sebesar $ 2 miliar.

Menurut sebuah laporan seseorang harus menunggu seminggu untuk membuka rekening bank baru karena sistem verifikasi Jepang saat ini. Sistem identitas berbasis blockchain yang sedang dikembangkan oleh bank-bank Jepang akan mengurangi waktu tunggu secara signifikan.

Di masa depan, jaringan yang berinteraksi dengan sistem identitas digital berbasis blokir akan menggantikan sistem verifikasi yang tidak efisien saat ini. Kepatuhan dengan undang-undang privasi digital dan peraturan AML / KYC akan terjadi secara otomatis. Dan pelanggan akan mengembangkan kepercayaan yang lebih besar dalam perusahaan tempat mereka berbisnis karena kontrol informasi pribadi mereka akan berada di tangan mereka di tempatnya.

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu Di Indodax Atau Di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "6 Cara Identitas Digital Pecahkan Masalah Privasi dan Aturan bisnis"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*