Site icon KABAR COIN

Staking Crypto Bisa Menghasilkan $40 Miliar Pada Tahun 2025

Ethereum 2.0

JP Morgan , salah satu bank investasi terbesar di dunia, baru saja merilis laporan mengenai staking cryptocurrency , laporan Forbes.

Bank menggambarkan staking mata uang digital sebagai “peluang pertumbuhan tercepat” untuk perantara cryptocurrency , seperti bursa , dan pelanggan mereka.

“Staking tidak hanya mengurangi biaya memegang cryptocurrency dibandingkan dengan kelas aset lainnya, tetapi dalam banyak kasus cryptocurrency membayar pengembalian yang sangat signifikan ,” JPMorgan menjelaskan bahwa “ekosistem kripto lebih menarik sebagai kelas aset” .

Staking adalah proses menyimpan cryptocurrency dalam dompet . Orang yang setuju untuk menyimpan mata uang di dompet mereka mendukung fungsi blockchain. Sebagai gantinya, orang-orang ini menerima bunga pada cryptocurrency yang terkunci di dompet mereka.

Dalam laporan tersebut, mereka memperkirakan bahwa staking cryptocurrency saat ini menghasilkan pendapatan sekitar $9 miliar per tahun.

Pada tahun 2025, proses ini diperkirakan memakan biaya hingga $40 miliar per tahun . JPMorgan juga berpikir bahwa staking akan menghasilkan hingga $20 miliar per tahun dari kuartal keempat tahun ini.

“Kami melihat pengembalian sebagai insentif untuk berinvestasi,” rangkum laporan JPMorgan.

Bank memastikan bahwa platform perdagangan cryptocurrency akan langsung mendapat manfaat dari peningkatan hasil. Untuk JPMorgan, diperkirakan akan menghasilkan pendapatan hingga $ 500 juta melalui staking pada akhir tahun 2025.

Ethereum 2.0 Mampu Melipat Gandakan Hasil Staking

Memang, JPMorgan mengharapkan implementasi Ethereum 2.0 bisa melipat gandakan hasil dari staking. Menurut bank, migrasi protokol dari Proof of Work (PoW) ke Proof of Stake (PoS) akan membuat currency staking semakin menarik bagi investor. Konsep staking memang erat kaitannya dengan proof of stake .

“Ketika staking menjadi semakin umum, kami percaya itu dapat merangsang minat dan kapitalisasi pasar dalam cryptocurrency yang mengandalkan Proof of Stake”.

Selama beberapa tahun terakhir, JPMorgan telah benar-benar berubah pikiran tentang industri cryptocurrency . Pada tahun 2017, Jamie Dimon, CEO bank, masih menganggap Bitcoin sebagai “penipuan”.

Namun saat ini, mereka telah mengubah nadanya dan menyarankan kliennya untuk menginvestasikan 1% dari portofolio mereka dalam cryptocurrency . Bank bahkan mempertimbangkan untuk menawarkan perdagangan Bitcoin (BTC) kepada pelanggannya .

Join Telegram Informasi | Diskusi Cryptocurrency

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian anda bisa jual disini.
Exit mobile version