Site icon KABAR COIN

Kerajaan Tonga Akan mengadopsi Bitcoin di Mei 2022

Kerajaan Tonga

Seorang anggota parlemen dari Kerajaan Tonga sedang mengerjakan RUU untuk mengadopsi Bitcoin (BTC) sebagai alat pembayaran yang sah.

Diharapkan pada Mei 2022, undang-undang tersebut dimaksudkan untuk mendekati undang-undang Bitcoin yang diumumkan di El Salvador. Berkat mata uang, penguasa berharap untuk merangsang ekonomi kerajaan.

Lord Fusitu’a , anggota parlemen Kerajaan Tonga, berharap untuk menjadikan Bitcoin (BTC) sebagai alat pembayaran yang sah di negaranya.

Ditanya oleh The Financial Review , anggota parlemen mengumumkan niatnya untuk mengajukan RUU untuk mengadopsi cryptocurrency Mei mendatang.

Undang-undang ini akan mengusulkan untuk menjadikan Bitcoin sebagai alat pembayaran resmi kedua kerajaan di samping paʻanga.

Politisi itu telah menyatakan minatnya pada ibu cryptocurrency Juni lalu. Lord Fusitu’a kemudian berjanji untuk mengajukan tagihan di hadapan rekan-rekannya sesegera mungkin. Tampaknya proyek ini telah berkembang dengan baik sejak disebutkan di awal musim panas.

Anggota parlemen itu tidak merahasiakan bahwa ia terinspirasi oleh contoh El Salvador. Teks hukumnya mirip dengan hukum Bitcoin yang diumumkan oleh negara Amerika Selatan.

Di bawah kepemimpinan Presiden Nayib Bukele, El Salvador mengadopsi Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah pada awal September. Semua pedagang di negara tersebut harus menerima mata uang digital sebagai bentuk pembayaran.

Bank sentral Tonga menentang Bitcoin

Untuk mewujudkan proyeknya, Lord Fusitu’a telah menghubungi Jack Mallers, pendiri dan CEO Strike , aplikasi pembayaran berbasis Lightning Network . Oleh karena itu , dompet digital negara bagian, mirip dengan Dompet Chivo El Salvador, dapat muncul.

Sebelum memberlakukan Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah, politisi akan menghadapi tentangan dari lembaga perbankan . Bank Cadangan Nasional Tonga telah berbicara menentang RUU tersebut dengan memastikan bahwa adopsi Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah tentu tidak mungkin .

Bank sentral juga ingat bahwa itu adalah satu-satunya yang bertanggung jawab untuk menerbitkan mata uang di wilayah tersebut.

Terlepas dari peringatan ini, Lord Fusitu’a yakin bahwa dia akan berhasil meyakinkan anggota parlemen lainnya, dan Raja Tonga Tupou VI, tentang manfaat mengadopsi Bitcoin.

Dia juga meyakinkan bahwa pulau-pulau Pasifik lainnya , termasuk Fiji, Vanuatu dan Samoa, harus mengikuti jejak Kerajaan Tonga di masa depan.

Join Telegram Informasi | Diskusi Cryptocurrency

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian anda bisa jual disini.
Exit mobile version