Hacker Darkside Menyumbangkan Bitcoin yang Dicuri Untuk Amal

Bitcoin yang Dicuri Untuk Amal

Kelompok peretas Darkside di balik pelanggaran keamanan baru-baru ini pada aplikasi perdagangan populer Robinhood telah memberikan sebagian dari tebusan Bitcoin mereka kepada dua badan amal, Children International dan The Water Project.

Sebuah laporan dari BBC mengatakan bahwa para peretas memposting tanda terima yang menunjukkan 0.88BTC yang disumbangkan ke setiap badan amal melalui The Giving Block, layanan berbasis di AS yang menerima sumbangan crypto untuk 67 organisasi amal di seluruh dunia.

Peretas darkside menyandera data perusahaan target sampai uang tebusan dibayarkan tetapi mengklaim tidak memiliki motif tersembunyi untuk memberi untuk amal.

Karena mereka telah menghasilkan banyak uang hanya dengan menargetkan perusahaan besar yang menguntungkan, para peretas mengatakan bahwa mereka percaya bahwa adil jika sebagian dari dana yang diperas disumbangkan.

“Tidak peduli seberapa buruk menurut Anda pekerjaan kami, kami senang mengetahui bahwa kami membantu mengubah hidup seseorang. Hari ini, kami mengirimkan donasi pertama. ”

Children International Menolak Donasi BTC Ilegal

Children International adalah organisasi nirlaba global yang berbasis di Kansas City yang berupaya membantu anak-anak dalam memutus siklus kemiskinan.

Baca juga :   Gak Nyangka! Ini Loh 4 Proyek Besar Yang Sedang Dikembangkan IOTA

Ini mendukung anak-anak, keluarga mereka, dan komunitas secara global, termasuk di AS, Meksiko, Kolombia, Ekuador, Filipina, dan Republik Dominika.

Organisasi ini telah menolak untuk menerima sumbangan anonim, menurut juru bicaranya.

“Jika donasi itu terkait dengan peretas, kami tidak berniat menyimpannya.”

TheGivingBlock mengatakan bahwa perusahaan tidak mengetahui bahwa dana tersebut berasal dari penjahat dunia maya dan bahkan menghapus tweet yang menunjukkan bahwa Darkside memang telah menyumbang untuk badan amal tersebut.

“Jika ternyata sumbangan ini dilakukan dengan menggunakan dana curian, tentu saja kami akan mulai mengembalikannya kepada pemilik yang sah.”

Proyek Air, yang bekerja di Afrika Sub-Sahara untuk menyediakan akses yang dapat diandalkan ke air bersih dan sanitasi, belum memberikan komentar tentang donasinya.

Sisi Gelap Para Hacker Sadar

Analis mengatakan Darkside adalah grup peretas yang relatif baru, tetapi itu adalah salah satu penjahat dunia maya yang menargetkan perusahaan fintech dan crypto.

Di situs web mereka, Darkside bersikeras bahwa mereka memiliki prinsip dan tidak akan menyerang organisasi yang terlibat dengan pendidikan, kedokteran, nirlaba, atau lembaga berbasis pemerintah.

“Kami hanya menyerang target yang dapat membayar jumlah yang diminta. Kami tidak ingin membunuh bisnis Anda. “

Tetapi menurut Brett Callow, Analis Ancaman di Emsisoft cyber Security Company, niat filantropis para peretas tidak jelas bagi banyak analis.

“Apa pun motivasi mereka, itu jelas merupakan langkah yang sangat tidak biasa dan, sejauh yang saya tahu, pertama kalinya grup ransomware mendonasikan sebagian dari keuntungan mereka untuk amal.”

Belum punya bitcoin? silakan anda buat rekening bitcoin telebih dahulu di Di Binance Dan Ambil bitcoin gratis setiap jam Disitus ini Kemudian ikuti panduan cara jual disini.

Be the first to comment on "Hacker Darkside Menyumbangkan Bitcoin yang Dicuri Untuk Amal"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*